Kerusuhan di Depan Kantor Bawaslu RI Meluas. Polisi Beberkan Kronologinya

Kerusuhan tersebut bahkan sudah sampai ke sejumlah wilayah semisal Petamburan, Jakarta Barat.

TRIBUNBATAM.ID - Kerusuhan di depan Kantor Bawaslu RI pasca laporan hasil sidang pleno rekapitulasi Pemilu oleh KPU RI semakin meluas, Rabu (22/5/2019).

Kerusuhan tersebut bahkan sudah sampai ke sejumlah wilayah semisal Petamburan, Jakarta Barat.

Kadiv Humas Polri Irjen Pol Mohammad Iqbal menyampaikan kronologi bagaimana kerusuhan terjadi hingga melebar ke Petamburan. 

Dia mengatakan aksi unjuk rasa massa demonstran awalnya berjalan kooperatif dan damai.

Kepolisian pun memberikan kompensasi agar massa dapat melakukan salat magrib, isya hingga tarawih. 

Puluhan massa berkumpul di tengah jalan antara Blok C dan Blok B Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat pada Rabu (22/5/2019) sekira pukul 11.00 WIB
Puluhan massa berkumpul di tengah jalan antara Blok C dan Blok B Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat pada Rabu (22/5/2019) sekira pukul 11.00 WIB (Tribunnews.com/Vincentius Jyestha)
 

"Kita berikan toleransi, walau dalam UU batas waktu pukul 18.00 WIB. Alhamdulilah pada saat itu juga anggota kami melakukan ibadah tanpa sekat. Setelah tarawih, sekira pukul 21.00 WIB Kapolres Jakpus mengimbau kepada massa aksi untuk membubarkan diri," ujar Iqbal, di Kemenkopolhukam, Jakarta Pusat, Rabu (22/5/2019). 

 

Hal itu dituruti oleh koordinator aksi lapangan yang dengan kooperatif membubarkan diri dan meminta massa pulang ke rumah masing-masing. 

Petugas kepolisian terlibat bentrok dengan massa di kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (22/5/2019). Bentrokan antara polisi dan massa terjadi dari dini hari hingga pagi hari. Tribunnews/Irwan Rismawan
Petugas kepolisian terlibat bentrok dengan massa di kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (22/5/2019). Bentrokan antara polisi dan massa terjadi dari dini hari hingga pagi hari. Tribunnews/Irwan Rismawan (Tribunnews/Irwan Rismawan)

Namun, sekira pukul 23.00 WIB, Iqbal mengatakan ada massa yang berulah anarkis dan provokatif.

Mereka disebut berusaha merusak barrier dan memprovokasi petugas di lapangan. 

Kondisi Jakarta hari ini aksi 22 Mei, tiga titik jadi sorotan, massa bentrok
Kondisi Jakarta hari ini aksi 22 Mei, tiga titik jadi sorotan, massa bentrok (Kolase Tribunnews.com)

Bahkan mereka menyerang petugas dengan melempar batu, bom molotov hingga petasan berukuran besar.

Polisi sendiri terus mengimbau agar massa itu membubarkan diri. 

"Kami terus mengimbau hingga pukul 03.00 WIB dan karena tidak kunjung kooperatif, terpaksa kita dorong massa yang sangat brutal tersebut. Publik juga sudah bisa melihat. Kami mengimbau segera pulang karena itulah imbauan polisi sesuai SOP," ucapnya. 

Seratusan Personel Brimob Tiba di Petamburan, Jakarta, Rabu, (22/5/2019)
Seratusan Personel Brimob Tiba di Petamburan, Jakarta, Rabu, (22/5/2019) (Tribunnews.com/ Taufik Ismail)

Setelahnya, mantan Wakapolda Jawa Timur itu menyebut massa terpecah menjadi dua. Ada massa menuju Jl Sabang, Jakarta Pusat dan ada menuju Jl KS Tubun, Petamburan, Jakarta Barat.
Jenderal bintang dua tersebut mengatakan ada 200 massa di Jl KS Tubun yang tengah beraksi pada pukul 03.00 WIB. 

"Dari beberapa peristiwa tersebut berbagai data sudah kami dapat. Dari hasil pemeriksaan sementara bahwa mayoritas dari luar Jakarta, dari Jawa Barat, Banten dan ada dari Jateng," ungkapnya.

 
Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Begini Kronologis Kerusuhan Massa di Bawaslu hingga Petamburan, http://www.tribunnews.com/nasional/2019/05/22/begini-kronologis-kerusuhan-massa-di-bawaslu-hingga-petamburan.

Editor: Thom Limahekin
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved