Tiga Minggu Lalu Kivlan Zen Sempat Minta Sopirnya Carikan Senjata Untuk Keperluan Ini

Kivlan Zen jadi tersangka kepemilikan senjata api, ternyata minggu lalu sempat meminta AZ alias Azwarmi atau Armi, mencarikan senjata berburu babi.

tribunjateng
Kivlan Zein 

TRIBUNBATAM.id - Kivlan Zen jadi tersangka kepemilikan senjata api, ternyata minggu lalu sempat meminta AZ alias Azwarmi atau Armi, mencarikan senjata berburu babi.

Permintaan Kivlan Zen itu diungkap oleh Djudju Purwantoro, kuasa hukum Kivlan Zen.

AZ adalah satu dari empat tersangka eksekutor yang diduga akan membunuh empat tokoh nasional dan seorang pimpinan lembaga survei.

Djudju Purwantoro mengatakan, sekira dua sampai tiga minggu lalu, Kivlan Zen meminta Armi yang juga sopir pribadi paruh waktunya, untuk mencari senjata berburu, karena banyak babi liar di kediaman Kivlan Zen di daerah Gunung Sindur, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

 

Kivlan Zen Dapat Masalah Baru, Setelah Dugaan Makar Kini Tersangka Kepemilikan Senjata Api

Hal itu disampaikan Djudju Purwantoro di Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya, Kamis (30/5/2019), saat mendampingi kliennya melakukan pemeriksaan lanjutan.

"Dan Pak Kivlan pernah ngomong sama sopirnya itu. Mungkin sambil ngobrol-ngobrol. Ini kita buru babinya ini. Kita perlu senjata untuk berburu. Mungkin kita perlu senjata itu," tuturnya.

"Sebenarnya itu saja kaitannya. Dan mungkin dicarilah senjata itu untuk berburu. Jadi kaitannya memang banyak babi di sana. Di rumahnya yang di Gunung Sindur ya? Banyak babi liar," sambung Djudju Purwantoro.

Namun, menurut Djudju Purwantoro, permintaan tersebut belum sempat dikabulkan Armi, meski Armi sudah mengiyakan untuk mencarikannya.

LIPI Sebut Alasan Luhut, Wiranto, BG dan Gories Mau Dibunuh, Ada Peran Purnawirawan Ingin Berkuasa?

Hakim Singgung Soal Pernah Hubungan Badan dengan Kriss Hatta, Begini Reaksi Hilda Vitria

Ia mengatakan, senjata yang didapatkan kepolisian dari Armi bukanlah senjata berburu, melainkan senjata jenis pistol.

Djudju Purwantoro pun mengatakan pistol tersebut merupakan milik Armi.

"Pistol itu dimiliki Armi secara pribadi. Pak Kivlan menasihati, kalau kamu (Armi) punya senjata itu ya kamu harus meminta izin resmi tentang kepemilikan senjata api," bebernya.

Halaman
1234
Editor: Agus Tri Harsanto
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved