PM Malaysia Mahathir Mohamad Gagas Mata Uang Bersama di Asia Timur, Harga Emas Jadi Patokan

Mahathir mengatakan, mata uang bersama dapat digunakan untuk transaksi ekspor dan impor, tetapi tidak akan digunakan untuk transaksi domestik

PM Malaysia Mahathir Mohamad Gagas Mata Uang Bersama di Asia Timur, Harga Emas Jadi Patokan
fxssi.com
ilustrasi mata uang 

TRIBUNBATAM.id, KUALA LUMPUR - Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad memperdebatkan gagasan mata uang untuk perdagangan bersama di Asia Timur untuk dipatok dengan patokan emas. 

Mahathir mengatakan, mata uang bersama yang diusulkan ini dapat digunakan untuk transaksi ekspor dan impor, tetapi tidak akan digunakan untuk transaksi domestik.

"Di Asia Timur, jika Anda ingin bersama-sama, kita harus mulai dengan mata uang perdagangan bersama, bukan untuk digunakan secara lokal tetapi untuk penyelesaian perdagangan," ujarnya pada konferensi Nikkei Future of Asia di Tokyo, seperti dikutip dari kontan.co.id, Kamis (30/5/2019).

"Mata uang yang kami usulkan harus didasarkan pada emas, karena emas jauh lebih stabil."

Dia mengatakan, di bawah sistem valuta asing saat ini, mata uang lokal dipengaruhi oleh faktor-faktor eksternal dan dimanipulasi.

 Hi, Aplikasi Chating Buatan Indonesia, Bisa Dibandingkan dengan WhatsApp, Sudah Coba?

 Persebaya Surabaya vs PSIS Semarang Live Indosiar Jam 20.30 WIB, Head to Head dan Prakiraan Pemain

 Chelsea Juara Liga Europa 2018-2019, Maurizio Sarri Paling Bahagia, Inilah Gelar Pertamanya

 60 Ucapan Selamat Idul Fitri yang Bisa Kamu Share di IG, Facebook & WA, Pilih yang Paling Menyentuh

Sayangnya ia tak merinci bagaimana bentuk manipulasinya.

Mahathir telah lama menjadi kritikus perdagangan mata uang dan pernah menuduh miliarder George Soros bertaruh melawan mata uang Asia.

Selama krisis keuangan Asia, Mahathir mematok mata uang ringgit sebesar 3,8 terhadap dollar dan memberlakukan kontrol modal.

Namun aturan ini dihapus pada tahun 2005. (*)

Ilustrasi uang ringgit Malaysia
Ilustrasi uang ringgit Malaysia (www.themalaysiantimes.com.my)

Perang dagang China vs AS dinyalir merembet ke Asean, AS pantau mata uang Malaysia, Singapura, dan Vietnam.

Halaman
123
Editor: nandrson
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved