PILPRES 2019

Alasan Demokrat yang Sempat Sarankan Prabowo Tak Pilih Sandiaga Uno Sebagai Pendamping Pilpres 2019

Alasan Demokrat yang Sempat Sarankan Prabowo Tak Pilih Sandiaga Uno Sebagai Pendamping Pilpres 2019

Alasan Demokrat yang Sempat Sarankan Prabowo Tak Pilih Sandiaga Uno Sebagai Pendamping Pilpres 2019
Instagram @sandiuno
Alasan Demokrat yang Sempat Sarankan Prabowo Tak Pilih Sandiaga Uno Sebagai Pendamping Pilpres 2019 

Alasan Demokrat yang Sempat Sarankan Prabowo Tak Pilih Sandiaga Uno Sebagai Pendamping Pilpres 2019

TRIBUNBATAM.id - Cuitan politisi Demokrat Andi Arief berbuah panjang pada hubungan koalisi Demokrat dan pasangan calon (paslon) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Dalam kicauannya, Andi Arief menerangkan bahwa Demokrat diserang oleh buzzer di sosial media yang menganggap Demokrat tak sepenuh hati mendukung Prabowo-Sandi hingga Demokrat tak berikan kontribusi.

Menerangkan soal kicauan Andi Arief, rekannya separtai Jansen Sitindaon memberikan komentar soal kicauan Andi Arief tersebut.

Hal itu dikatakan Jansen saat dirinya menjadi narasumber di acar Apa Kabar Indonesia Malam, Sabtu (8/6/2019).

Jansen menganggap bahwa kicauan Andi Arief di Twitter merupakan kilas balik Demokrat yang sempat memberikan saran ke Prabowo namun saran tersebut tak diterima.
Saran tersebut satu di antaranya adalah pemilihan Sandiaga Uno sebagai pendamping Prabowo di gelaran pilpres sebagai calon wakil presiden (cawapres).
"Kami itu mengikuti tweetnya Andi Arief itu kan mundur ke belakang," ujar Jansen.
"Bang Andi itu sedang menceritakan kami Pak Prabowo tahu Bang Sandi tahu kami Partai Demokrat tahu, pihak-pihak yang beberapa kali hadir rapat di rumah Pak SBY di Kuningan itu juga tahu kalau Partai Demokrat ketika itu menyampaikan begini ini survei tidak mungkin kita abaikan untuk pandangan politik, dalam survei ini elektabilitasnya Bang Sandi belum bunyi bahkan sama sekali tidak ada," tambahnya.

"Kalau kita paksakan kalau dalam tanda kutip uangnya banyak gitu nanti ujung-ujungnya kalah di Jawa Timur tidak laku dijual, di Jawa Tengah tidak laku dijual," ujar Jansen.

Terbukti, menurut Jansen, Sandiaga tidak lebih dari gelaran Pilpres 2014 yang justru menurunkan suara Prabowo.

"Hari ini apa yang terjadi, di 2014 saya kan baca data, di Jawa Timur Pak Prabowo hanya kalah 1,4 juta di 2014, 2019 itu kalahnya sekarangnya 8 juta gitu," kata Jansen.

Menanggapi hal itu, pengamat politik yang juga berada di acara tersebut, Ray Rangkuti memberikan sahutan.

"Itu karena Sandi gitu?," sahut Ray mengaitkan kekalahan Prabowo.

Ketua DPP Partai Demokrat, Jansen Sitindaon.
Ketua DPP Partai Demokrat, Jansen Sitindaon. (Tribunnews.com/Fransiskus Adhiyuda)

"Bukan, maksud saya itu faktanya begitu di Jawa Tengah waktu kita katakan carilah calon lain yang lebih diterima di Jawa Timur Jawa Tengah," jawab Jansen.

Halaman
12
Editor: Danang Setiawan
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved