15 Perahu Nelayan Terbakar, Empat unit Mobil Damkar Dikerahkan Padamkan Api

Kebakaran perahu tersebut terjadi di tempat penyandaran kapal ikan Desa Eretan Wetan dan Desa Eretan Kulon, Kecamatan Kandanghaur, Kabupaten Indramayu

15 Perahu Nelayan Terbakar, Empat unit Mobil Damkar Dikerahkan Padamkan Api
Warta Kota/Alex Suban
Belasan kapal nelayan di Muara Baru habis dilumat si jago merah, Sabtu (23/2/2019). 

Jalan para penghuni rumah liar yang menjadi korban kebakaran hanya lewati jalan setapak saja jika hendak menuju ke rumah mereka.

Akses itu tidak bisa dilalui roda empat ke atas tetapi hanya bisa dilalui kendaraan roda dua.

Itu pun jurang menanti. Karena posisi perumahan berada di dataran rendah. Bangunan rumah itu pada umumnya semi permanen, neratap mayoritas seng.

Wanita Ini Ceritakan Bagaimana Dirinya Panik Hadapi Kobaran Api yang Menjalar ke Rumahnya

 Insiden kebakaran yang terjadi RT 06/RW 01, Kelurahan Baloi Indah, Lubuk Baja, Kota Batam, Provinsi Kepri dilalap si jago merah, Sabtu (22/6) dini hari menyisakan kesan di hati dan benak Eli (35). 

Eli merupakan warga setempat. Pasca kebakaran, Eli bersama keponakannya membersihkan lantai rumah yang masih berantakan dan penuh sisa-sisa kebakaran.

Di sela-sela kesukan nya itu, Eli pun berkesempatan diwawancarai TRIBUNBATAM.id.

Eli  mengenang, saat kejadian berlangsung, dia, anaknya dan ponakannya sedang tidur pulas.

Sebab kejadiannya sekitar pukul 01.00 WIB. Seperti biasanya,  Eli sudah terlelap tidur jam segitu.

Lalu, Eli tiba-tiba terbangun karena mendengar cukup keras suara riuh dan ledakan.

Ledakan tidak bedanya seperti suara bom.

Beberapa korban kebakaran yang terletak di RT 06/RW 01, Kelurahan Baloi Indah, Lubuk Baja, Kota Batam, Provinsi Kepri dilalap si jago merah, Sabtu (22/6) dini hari tadi.
Beberapa korban kebakaran yang terletak di RT 06/RW 01, Kelurahan Baloi Indah, Lubuk Baja, Kota Batam, Provinsi Kepri dilalap si jago merah, Sabtu (22/6) dini hari tadi. (TRIBUNBATAM.id/Leo Halawa)

"Saya kan tidur di ruang tamu ini karena panas. Lalu ada yang ribut-ribut di luar.

Saya lalu terbangun. Saat itu saya dengar suara seperti bom.

Tapi bukan bom. Suaranya saja. Bommmm.... Cukup keras.

Mungkin letusan kebakaran apa gitu," kata Eli seraya menirukan suara aneh itu. 

Lalu Eli keluar saat itu. Eli melihat ada api di sebelah rumahnya.

Titik api masih sekitar 20 rumah dari rumahnya. Eli yang panik langsung menyelamatkan diri,  ponakan dan anaknya.

Mereka pun sudah pasrahkan seluruh harta benda.

Mereka hanya membawa pakaian di badan dan berkas surat surat penting.

Namun nasib berkata lain.

Sebanyak 41 rumah yang terletak di RT 06 RW 01, Kelurahan Baloi Indah,  Lubuk Baja,  Kota Batam, Provinsi Kepri dilalap si jago merah, Sabtu (22/6)  dini hari tadi.
Sebanyak 41 rumah yang terletak di RT 06 RW 01, Kelurahan Baloi Indah, Lubuk Baja, Kota Batam, Provinsi Kepri dilalap si jago merah, Sabtu (22/6) dini hari tadi. (TRIBUNBATAM.id/Leo Halawa)

Rumah Eli selamat dari kebakaran itu.

Meski api sudah menghanguskan posisi depan rumahnya.

Bantuan pemadam kebakaran dan warga yang membantu menyiram dengan alat seadanya, api berhenti di depan rumahnya.

"Syukur rumah kami tidak terbakar," kata Eli.

Meski begitu, dampak kebakaran yang apinya luar biasa itu masih mengenai rumahnya. Atap dan langi-langi rumahnya bolong dan lantai berserakan.

Eli  yang sudah 10 tahun tinggal di sana, membutuhkan belasan juta memperbaiki rumahnya itu. "Makanya pusing juga ini bang," katanya. 

Selain Eli,  Muti beda nasib. Rumah kontrakan yang dihuni Muti hangus terbakar. Harta benda Muti hangus terkabar. Hanya surat-surat penting yang mampu diselamatkan saat itu. 

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "15 Perahu Terbakar, Diduga Karena Hubungan Arus Pendek"

Editor: Zabur Anjasfianto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved