Sempat Bikin AS Marah, Iran Eksekusi Mantan Staf Kementerian Pertahanan, Dianggap Jadi Mata-mata AS

"Dia telah diidentifikasi sebagai mata-mata oleh unit intelijen kementerian pertahanan Iran," tulis ISNA dalam laporannya, dikutip AFP, Sabtu (22/6/20

Sempat Bikin AS Marah, Iran Eksekusi Mantan Staf Kementerian Pertahanan, Dianggap Jadi Mata-mata AS
trendinginkenya.com
ilustrasi 

Ketegangan antara Washington dengan Teheran tengah memanas setelah Iran, pada Kamis (20/6/2019), menembak jatuh drone pengintai AS di dekat Selat Hormuz.

Sebagai tanggapannya, Washington nyaris melancarkan serangan militer terhadap Iran, namun dibatalkan oleh Presiden Donald Trump.

Tak Ingin Perang

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat ( AS) Mike Pompeo menuturkan pemerintahan Presiden Donald Trump tidak ingin terlibat perang dengan Iran.

Meski begitu sebagaimana diberitakan CNN Kamis (9/5/2019), Pompeo memperingatkan AS bakal membalas dengan "tegas dan cepat" setiap serangan yang dilakukan Iran.

Pompeo menuturkan, Iran bertanggung jawab atas serangkaian tindakan maupun pernyataan yang bersifat mengancam dalam beberapa pekan terakhir.

Dia tidak menyebut secara spesifik tentang cakupan ancaman itu.

Namun sumber dari internal Gedung Putih berkata, mereka mengamati pasukan Iran memindahkan rudal ke kapal perang mereka.

Pompeo sampai harus memotong kunjungan ke luar negeri dan segera kembali ke Washington demi menggelar pertemuan untuk membahas situasi di Iran dan Korea Utara (Korut).

"Rezim di Iran harus memahami bahwa segala serangan yang mengancam kepentingan maupun warga AS bakal mendapat balasan yang tegas dan cepat," kata Pompeo.

Halaman
1234
Editor: Zabur Anjasfianto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved