PILPRES 2019

Dipersoalkan BPN, TKN Arsul Sani Ungkap Sumbangan Dana Kampanye Paslon Jokowi-Maruf

Dipersoalkan BPN, Wakil Ketua TKN Arsul Sani Ungkap Sumbangan Dana Kampanye Paslon Jokowi-Maruf

Dipersoalkan BPN, TKN Arsul Sani Ungkap Sumbangan Dana Kampanye Paslon Jokowi-Maruf
TRIBUNNEWS/CHAERUL UMAM
Dipersoalkan BPN, TKN Arsul Sani Ungkap Sumbangan Dana Kampanye Paslon Jokowi-Maruf 

"Karena soal dana laporan kampanye Pak Jokowi itu sudah di audit oleh kantor akuntan publik yang ditunjuk oleh KPU, kalau enggak salah Kantor Akuntan Publik, Anton Silalahi dan di sana tegas dinyatakan dalam semua hal yang material, maka ini telah sesuai dengan peraturan perundangan."

"Tidak ada yang aneh-aneh seperti apa lagi dituduhkan," tandasnya.

Simak videonya dari menit 4.27

 

Kubu 02 singgung Kejanggalan sumbangan dana kampanye

Diberitakan TribunWow.com sebelumnya, Ketua Tim Hukum Prabowo-Sandi, Bambang Widjojanto menilai ada kejanggaan dalam laporan sumbangan dana kampanye pasangan calon presiden dan calon wakil presiden 01, Jokowi-Ma'ruf.

"Ada juga informasi terkait sumbangan dana kampanye. Kami memeriksa Laporan Harta Kekayaan Pejabat Negara (LHKPN) dari Calon Presiden Joko Widodo yang diumumkan KPU pada 12 April 2019," kata Bambang.

"Salah satu yang menarik, jumlah kekayaan beliau adalah Rp 50 miliar. Tapi setara kasnya hanya Rp 6.109.234.704," sambungnya.

Namun, terang Bambang, Jokowi memberikan sumbangan pribadi dana kampanye pada tanggal 25 April 2019 sejumlah Rp 19 miliar lebih.

"Sumbangan pribadi beliau, calon presiden Joko Widodo di dalam laporan penerimaan sumbangan dana kampanye tanggal 25 April 2019 sejumlah Rp 19.508.272.030 dalam bentuk uang, dan dalam bentuk barang yaitu sekitar Rp 25 juta," kata Bambang.

Bambang menyebutkan, hal ini menjadi menarik karena hanya dalam waktu 13 hari, jumlah setara kas dalam harta pribadi Jokowi bisa menyeluarkan uang sebanyak Rp 19 miliar lebih.

Tak hanya itu, Bambang juga mempertanyakan soal adanya sumbangan dana lebih dari Rp 18 miliar.

Yang menjadi kecurigaan pihak Prabowo-Sandi terkait hal ini, menurut Bambang, adalah dugaan bahwa pemilik perusahaan tersebut merupakan bendahara Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf.

"Bahwa berdasarkan laporan penerimaan dana kampanye pasangan calon tersebut tertanggal 25 April ditemukan adanya juga sumbangan dari perkumpulan golfer TRG sebesar Rp 18.190.500.000, dan perkumpulan golfer lainnya," jelas Bambang.

"Begitupun dengan rilis yang dikeluarkan ICW, ternyata ICW mengatakan, ICW menduga golfer TRG dan golfer TBIG adalah dua perusahaan milik seseorang yang merupakan bendahara TKN Jokowi-Ma'ruf."

Halaman
123
Editor: Danang Setiawan
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved