Jembatan Penghubung Kampung Belak-Kemalai, Bintan Dibangun, Warga: Kami Sudah Rindukan Sejak 2014

Jembatan penghubung Kambung Belak dan Kampung Kemalai, Desa Penaga, Kecamatan Teluk Bintan, Provinsi Kepulauan Riau sudah mulai terlihat.

Jembatan Penghubung Kampung Belak-Kemalai, Bintan Dibangun, Warga: Kami Sudah Rindukan Sejak 2014
TRIBUNBATAM.id/Alfandi Simamora
Jembatan penghubung Kampung Belak dan Kampung Kemalai, Desa Penaga, Kecamatan Teluk Bintan, Provinsi Kepulauan Riau sudah mulai terlihat, Kamis (18/7/2019). 

TRIBUNBATAM.id, BINTAN - Pembangunan jembatan yang menghubungkan kampung Belak dan Kampung Kemalai, Desa Penaga, Kecamatan Teluk Bintan, Provinsi Kepulauan Riau sudah mulai terlihat.

Sejumlah tiang yang akan digunakan untuk membangun jembatan sudah berada tidak jauh dari lokasi jembatan warga yang masih terbuat dari kayu itu.

Lokasih seputaran jembatan pun sudah tampak ditimbun dengan tanah dan sudah tampak tinggi dari sebelumnya.

Pembangunan jembatan ini sudah mulai terlihat dari Juni 2019 hingga saat ini.

Bandingkan Foto Jadul Ashanty & Krisdayanti Jaman Kuliah, Wajar Anang Hermansyah Klepek-klepek

Luna Maya Gunakan Dress Polos Saat Photoshoot, Harganya Bernilai Belasan Juta Rupiah

Sedang Berlangsung Live Streaming Indonesia Open 2019, Gregoria Mariska Tunjung vs Ratchanok Intanon

Kabar Veronica Tan Pasca Video Penyebab Ahok Cerai Beredar, Ikut Singgung Soal Selingkuh

Warga pun berharap proses pengerjaannya segera terselesaikan tahun ini.

Kebakaran Hutan Seluas Satu hektar di kawasan Bintan Memnghebohkan Masyarakat sekitar
Kebakaran Hutan Seluas Satu hektar di kawasan Bintan Memnghebohkan Masyarakat sekitar (TRIBUNBATAM.id/ALFANDI SIMAMORA)

"Kami berharap proses pengerjaan jembatam ini segera terselesaikan tahun ini.
Sebab jembatan ini jadi satu akses warga di sini jika ingin beraktivitas, khususnya bagi anak-anak di Kampung Belak dan Kemalai saat hendak pergi sekolah," ujar Rahmat, seorang warga yang hendak melintas dari jembatan kayu, Kamis (18/7/2019).

Hal serupa juga diungkapkan Asnizar, seorang pelajar yang melintas dari jembatan kayu.

Dia menuturkan dirinya sangat berharap jembatan penghubung Kampung Belak dan Kampung Kemalai bisa segera terselesaikan.

Intip Kemewahan Rumah Uya Kuya, Bernuansa American Classic di Lahan 1 Hektar

Kenali 5 Kuliner Asal Singapura yang Sekilas Mirip di Indonesia, Ini Perbedaanya

BREAKINGNEWS - Lagi! Polisi Bekuk 2 Pelaku & Otak Perampokan Rumah Mewah di Batam Centre

Sebut Pidato Jokowi Penuh Kontradiksi, Rocky Gerung Dibalas Sengit Adian Napitupulu

Sebab, jika air pasang pada saat musim angin barat, air mencapai 1 meter menggenai daerah akses yang menjadi penghubung antara dua kampung tersebut.

"Kami terpaksa harus melewatinya dengan menjinjing sepatu dan tas dengan setengah badan yang digenangi air," ucapnya menceritakan pengalamannya.

Halaman
12
Penulis: Alfandi Simamora
Editor: Thom Limahekin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved