KILAS SEJARAH

Detik Mendebarkan Paspampres Era Soeharto Todong Pistol ke Pengawal PM Israel, Berakhir Begini

Dengan gerakan refleks sangat cepat, pengawal Rabin tiba-tiba sudah mengeluarkan senapan otomatis Uzi dari balik jasnya

Detik Mendebarkan Paspampres Era Soeharto Todong Pistol ke Pengawal PM Israel, Berakhir Begini
Kolase Handover dan Tribun Jambi
Soeharto 

TRIBUNBATAM.id - Ada kisah yang mendebarkan saat para pasukan pengaman presiden (Paspampres) di era Presiden Soeharto yang pernah todongkan pistol ke pengawal PM Isarel.

Kejadian itu berlangsung di dekat sebuah lift.

Dilansir dari TribunJambi (grup TribunJatim.com), peristiwa ini terjadi di New York, Amerika Serikat.

Seorang Jenderal TNI bercerita pernah saling todong senjata ke pengawal pribadi perdana menteri (PM) Israel.

Biar Ngga Salah Beli, Ini 6 Tips Membeli Powerbank

Viral Profesor dan Polisi Cekcok di Surabaya, Sang Guru Besar Beri Klarifikasi & Alasan

Terjerat Kasus Narkoba, Bagaimana Nasib Nunung di Acara Ini Talkshow Net TV?

Bank Mandiri Lagi Eror, Nasabah GEGER! Saldo Berkurang Drastis

Kala itu, Presiden Soeharto berkunjung ke New York, Amerika Serikat.

Dilansir dari buku 'Warisan (daripada) Soeharto' penerbit Kompas tahun 2008, Jenderal TNI tersebut tak lain adalah Letnan Jenderal TNI Sjafrie Sjamsoeddin yang saat itu menjadi salah satu personel Pasukan Pengawal Presiden (Paspampres) Soeharto.

 

Presiden Soeharto saat dilantik dan diambil sumpahnya menjadi Presiden pada 27 Maret 1968.
Presiden Soeharto saat dilantik dan diambil sumpahnya menjadi Presiden pada 27 Maret 1968. (KOMPAS/PAT HENDRANTO)

Pada 22 Oktober 1995, Presiden Soeharto menginap di hotel Waldorf Towers lantai 41 di kamar presidential suite untuk menghadiri acara PBB di sana.

Saat itu Soeharto menjabat sebagai ketua Organisasi Kerjasama Islam (OKI), merupakan posisi yang sangat berpengaruh bagi anggota-anggotanya yang mayoritas negara Timur Tengah.

Karena alasan itulah PM Israel saat itu, Yitzak Rabin ingin menemui Soeharto di hotel tempatnya menginap.

Rabin dengan 4 pengawalnya yang berasal dari Mossad (Pasukan Khusus Israel) kemudian datang untuk menyampaikan kemauannya bertemu Soeharto.

Namun, cara mereka bertindak tidak mematuhi protokol keamanan serta terkesan arogan, sehingga Yitzak Rabin beserta 4 pengawalnya dicegat oleh Paspampres Soeharto sebelum masuk lift.

Terlebih saat itu Soeharto sedang menerima kunjungan Presiden Sri Lanka.

Halaman
1234
Editor: Aminnudin
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved