BATAM TERKINI

Jarum Suntik Dibuang Sembarangan, Jefry: Bukan Hal Sulit Melacak Pembuangnya

Anggota Komisi III DPRD Batam, Jefry Simanjuntak menanggapi penemuan limbah medis yang dibuang sembarangan di Perumahan Permata Hijau Batuaji Batam.

TRIBUNBATAM.id/Ian Pertanian
Limbah medis dibuang begitu saja di pinggir Jalan Diponegoro, tepatnya Tanjungriau, Batuaji, Kota Batam, Provinsi Kepri. 

TRIBUNBATAM.id, BATAM - Anggota Komisi III DPRD Batam, Jefry Simanjuntak menanggapi penemuan limbah medis yang dibuang sembarangan di Perumahan Permata Hijau Batuaji Batam.

Ia menilai, Dinas Kesehatan dan Dinas Lingkungan Hidup kurang melakukan pengawasan.

Tak hanya rumah sakit Jefry menyarankan Dinkes Kota Batam untuk mengecek lagi keberadaan klinik-klinik sebagai pemakai produk medis.

Sebab, mereka juga tak memiliki insenerator untuk pemusnahan limbah medisnya.

"Kedua Dinas ini harus lebih ketat pengawasannya. Apalagi belum tau siapa pelaku yang buang limbah itu," katanya.

Ia melanjutkan, untuk menelusuri siapa pemilik limbah medis dan siapa pembuangnya, bukan hal yang terlalu sulit dilacak.

Pertama limbah medis itu jenis apa.

Simpan Sabu dalam Tas, Pria Asal Aceh Diamankan Petugas Bandara Hang Nadim Batam

Penyebab Kebakaran KM Sembilang di Galangan Kapal PT Karimun Marine Shipyard dan Kronologi Kejadian

Ternak Babi di Perumahan Taman Yasmin Kebun Resahkan Warga, Ini Kata Lurah Batu Besar

Posisi U Turn Depan Rosdale Dekat Traffic Light, Anggota DPRD Batam: Bisa Picu Kemacetan

Di dalam kemasan medis pasti ada nomor serinya.

"Itu bisa dilacak barang itu didistribusikan ke mana awalnya, atau pemakainya," katanya.

Bisa jadi, pembuangan itu dilakukan oleh vendor atau pihak ketiga.

Seperti apotek, klinik ataupun rumah sakit.

"Di sinilah diperlukan pengawasan yang kuat oleh Dinkes Batam maupun DLH. Mereka harus menelusuri temuan itu," kata Jefri.

Ia menambahkan, limbah medis yang dibuang di pemukiman warga harus ditanyakan bagaimana laporan daripada hasil limbah medis maupun hasil limbah yang kadaluarsa.

Apalagi pihak rumah sakit di Batam ini diwajibkan Wali Kota Batam untuk memiliki insenerator, atau pengolahan limbah medis untuk dimusnahkan.

"Sayangnya sampai saat ini masih banyak rumah sakit di Batam baik tipe C maupun B yang tak memiliki insenerator limbah medis," katanya. (tribunbatam.id / Roma Uly Sianturi)

Penulis: Roma Uly Sianturi
Editor: Tri Indaryani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved