Waspada, Begini Ciri-ciri Fintech Ilegal

Satgas Waspada Investasi meminta masyarakat berhati-hati dan tidak menggunakan layanan dari fintech ilegal.

Waspada, Begini Ciri-ciri Fintech Ilegal
kontan
ILUSTRASI Satgas Waspada Investasi Telah Memblokir 1.230 Fintech Ilegal 

TRIBUNBATAM.id - Kehadiran fintech ilegal telah meresahkan masyarakat. Mereka kerap melakukan tindakan tidak beretika seperti teror, intimidasi, menyalahgunakan data data peminjam serta perbuatan tindakan tidak menyenangkan lainnya.

Satgas Waspada Investasi meminta masyarakat berhati-hati dan tidak menggunakan layanan dari fintech ilegal. Laporkan kepada pihak Kepolisian apabila fintech tersebut melanggar unsur pidana.

Mengantisipasi hal itu, ada beberapa ciri-ciri fintech ilegal yang perlu diwaspadai oleh masyarakat. 

Ketua Satgas Waspada Investasi Tongam L. Tobing menyebut ciri-ciri fintech ilegal adalah platform tidak memiliki izin resmi, identitas dan alamat kantor yang jelas.

Menteri Keuangan Buka Peluang Gelar Tax Amnesty Jilid II

Agar Tak Mudah Tergiur Investasi Bodong, Cek Dulu Tips Ini

Cara Mudah Merawat Pelek Mobil Sendiri, Contek 4 Tips Ini

Ramalan Zodiak Jumat 2 Agustus 2019, Aries Rezeki Tak Terduga, Taurus Gelisah, Libra Untung Besar

 

“Mereka juga memberikan pinjaman sangat mudah tapi tidak memberikan informasi bunga dan denda secara jelas,” kata Tongam di Jakarta, Jumat (2/8).

Fintech ilegal, kata Tongam, juga melakukan penagihan tidak beretika, menyalahgunakan dana nasabah. Tak jarang mereka melakukan teror melalui cara-cara kekerasan, penghinaan, pencemaran nama baik, menyebarkan foto atau video pribadi nasabah tanpa izin.

Karenanya, masyarakat dihimbau melakukan pinjaman dari fintech yang terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Kemudian meminjam sesuai kebutuhan dan kemampuan, khususnya demi kebutuhan produktif. Pahami juga dari dari sisi manfaat, biaya bunga, jangka waktu, denda serta risiko sebelum melakukan pinjaman online.

Satgas Waspda Investasi akan terus melakukan tindakan preventif dengan melakukan edukasi menggunakan di media sosial serta sosialisasi yang bekerja sama dengan pemerintah provinsi DKI Jakarta, Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI), Google Indonesia dan Bareskrim Polri.

 
Editor: Rio Batubara
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved