Breaking News:

JELANG KONSESI ATB BERAKHIR

Jelang Konsesi Berakhir, ATB: Kalau Bicara Bisnis, Hitung-Hitung Dulu, Jangan Hanya Ending

Maria minta BP Batam juga harus melihat investasi aset milik ATB selama ini jika benar-benar serius mengakhiri kerjasama.

Penulis: Ichwan Nur Fadillah | Editor: Dewi Haryati
TRIBUNBATAM.ID/ICHWAN NUR FADILLAH
Head of Corporate Secretary ATB, Maria Y. Jacobus 

ATB Minta BP Batam Undang Diskusi Soal Konsesi dan Peralihan

Kontrak PT Adhya Tirta Batam (ATB) dalam pengelolaan air di Batam akan segera berakhir.

Menanggapi hal ini, Head of Corporate Secretary ATB, Maria Y. Jacobus mengaku yang namanya kontrak wajar saja ada tanggal mulai dan akhir.

Namun yang disayangkan hingga saat ini Badan Pengusahaan (BP) Batam belum memberikan perhatian bagaimana proses pengakhiran itu dalam pelaksanaan hak dan kewajiban.

"Baik hak dan kewajiban BP maupun ATB. Ini yang kami tunggu sebenarnya dalam kelanjutan dalam pembahasan pelaksanaan hak dan kewajiban," ujar Maria di Kantor ATB Lantai 7, Jumat (24/1/2020).

Maria melanjutkan, hal yang perlu didiskusikan misalnya nilai investasi yang akan dikembalikan. Belum tentu nilai yang dikembalikan prespektif dari pihak yang memberi kontrak dan dikontrak.

"Tetapi ada diperjanjian konsesi yang sudah diatur nilai investasi yang dikembalikan. Tentu BP Batam juga harus melakukan verifikasi, perhitungan ulang dan begitu juga dengan ATB.

Bagaimana nilai investasi dengan fasilitas-fasilitas baru apakah masuk dalam hitungan BP Batam yang harus diperhitungkan dan membayar kepada ATB," paparnya.

Koridor dan kerangka pengakhiran konsesi inilah yang lebih utama hak dan kewajibannya. 

Menurutnya perencanaan pasca 2020 harus sudah dibicarakan, bagaimana waktu investasi berkelanjutan. Sementara sudah dibatasi November 2020 mendatang.

"Semua menggiring November habis, setelah November siapa yang melakukan investasi? Kalau BUMN siap ambil alih silahkan saja," tuturnya.

Ironisnya lagi, kata dia ketersediaan air baku di Batam saja saat ini sudah memprihatinkan. Bahkan sudah dalam posisi minus.

Maria menilai, persiapan pemerintah dalam pengakhiran konsesi dan peralihan ini minim. Padahal Batam sedang didorong sebagai kota pertumbuhan ekonomi.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved