Breaking News:

TRIBUN WIKI

Banyak Orang Kini Tidak Merasakannya, Apa Itu Toleransi Kafein dan Bagaimana Mengatasinya?

Efek kafein lama-lama tak lagi bisa dirasakan oleh orang yang kerap mengonsumsinya. Mereka menjadi toleran atau kurang responsif terhadap efek kafein.

Penulis: Widi Wahyuning Tyas | Editor: Eko Setiawan
kompas.com
Ilustrasi, Tidak Bisa Fokus merupakan salah satu efek dari Kafein 

TRIBUNBATAM.id - Kafein adalah stimulan alami yang bisa kita temukan dalam minuman seperti kopi dan teh.

Zat tersebut juga kerap ditambahkan dalam minuman berenergi dan soda.

Kafein bisa meningkatkan zat kimia di otak yang memicu peningkatan suasana hati, mengatasi kelelahan, dan meningkatkan fokus.

Oleh karena itu, banyak orang mengonsumsi minuman berkafein agar kembali berenergi usai seharian penuh disibukan oleh pekerjaan.

Namun, seiring berjalannya waktu efek kafein ini tak lagi bisa dirasakan oleh orang yang kerap mengonsumsinya.

Mereka menjadi toleran atau kurang responsif terhadap efek kafein yang dikenal dengan istilah intoleransi kafein.

Efek kafein dalam tubuh

Kafein bekerja dengan memblokir reseptor adenosin di otak, yang berperan dalam tidur, gairah, dan kognisi.

Jika reseptor adenosin saling berikatan, hal ini akan menghambat pelepasan bahan kimia otak yang meningkatkan gairah dan meningkatkan kesadaran.

Dengan menghalangi reseptor adenosin agar tak saling berikatan, terjadilah peningkatkan pelepasan bahan kimia otak yang meningkatkan gairah dan kesadaran.

Halaman
123
Tags
kafein
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved