Breaking News:

Dokter Tirta: Saya Kritik Hajatan Petamburan Dianggap Cebong, Kritik Pak Ganjar Dibilang Kadrun

Relawan pencegahan Covid-19, dr Tirta Mandira Hudi menyoroti kendornya penerapan protokol kesehatan terutama setelah kepulangan Habib Rizieq Shihab.

Editor: Anne Maria
Tangkapan Youtube Indonesia Lawyers Club
Dokter Tirta 

"Tetap saja kita melihat penegak hukum kalau razia masker luar biasa, tapi ketika yang melakukan (ketidakdisiplinan) adalah tokoh yang punya massa, nggak ngapa-ngapain," ujarnya.

Dalam hal ini dr Tirta pun membahas soal kampanye yang dilakukan di Jawa Tengah.

Yakni kampanye putra Presiden Joko Widodo (Jokowi), Gibran Rakabuming Raka, di Pilkada Solo.

"Mas Gibran kawan saya, diarak-arak rombongan di Solo, kita lihat media yang upload nggak ada, KPU menegur doang," lanjutnya.

Selain itu, pihaknya juga menyoroti kampanye Pilkada yang ada di Klaten, Jawa Tengah, di mana terjadi kerumunan.

Beberapa hari setelah kampanye, Rumah Sakit Klaten Soeradji Tirtonegoro penuh oleh pasien. 

Belum lagi banyak kerumunan di Bandung, Bekasi, Bogor, dan Depok.

"Namun, apesnya di sini yang viral adalah aksi massa Habib Rizieq Shihab, pertanda bahwa lempar-lemparan setelah ini viral kaget semua," katanya.

"Jadi kalau misalkan Pak Anies dipanggil, ya harusnya Pak RK (Ridwan Kamil) dipanggil, Pak Ganjar juga dipanggil," ujarnya lagi.

Lantas, dr Tirta mengkritisi, setelah kejadian kepulangan Habib Rizieq beberapa pejabat dimutasi, hingga pencopotan Kapolda Metro Jaya Irjen Nana.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved