Breaking News:

PILKADA BATAM

Hasil Pilkada Batam - 210.177 Pemilih Tak Berikan Hak Suaranya di Pilkada Serentak 2020

Herrigen bilang,warga Batam yang memberikan hak suaranya 377.350,sementara jumlah DPT Batam 587.527.Artinya ada 210.177 pemilih tak berikan hak suara

Editor: Dewi Haryati
TRIBUNBATAM.id/Beres Lumbantobing
Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Batam, Herrigen Agusti. Herrigen menyebut tingkat partisipasi pemilih Batam mencapai 64 persen. Dari data, setidaknya 210.177 Pemilih Tak Berikan Hak Suaranya di Pilkada Serentak 2020 

BATAM, TRIBUNBATAM.id - Sebanyak 210.177 pemilih Batam tak memberikan hak suaranya di Pilkada Serentak 2020.

Baik itu untuk Pilkada Batam maupun Pilkada Kepri.

Komisi Pemilihan Umum (KPU) Batam menduga, di antara penyebabnya karena saat ini sedang pandemi Covid-19.

Sehingga mempengaruhi minat warga menyalurkan hak pilihnya untuk kepemimpinan lima tahun yang akan datang.

Tahun ini persentase partisipasi pemilih yang menggunakan hak pilihnya saat Pilkada Serentak mencapai 64 persen.

Hasil ini memang lebih rendah dari target KPU yakni di angka 77 persen.

"Setelah kita rampungkan pleno rekapitulasi hasil pemungutan surat suara tadi malam, datanya seperti itu.

Warga yang memberikan hak suaranya berjumlah 377.350, sementara jumlah DPT Kota Batam 587.527. Artinya jumlah itu baru mencapai 64 persen," ujar Ketua KPU Batam, Herrigen Agusti saat dihubungi Tribunbatam.id, Jumat (18/12/2020).

Walau begitu, Herrigen mengakui, jumlah itu sudah cukup tinggi di masa pandemi covid-19.

Menurutnya, tingkat partisipasi masyarakat memilih tahun ini juga jauh lebih tinggi dibandingkan Pilkada tahun 2015 lalu. 

Tahun 2015 lalu, tingkat partisipasi pemilih hanya berkisar di angka 48 persen.

Baca juga: UPDATE Kasus Covid-19 di Anambas, 8 Orang Dipulangkan Setelah Jalani Karantina 14 Hari

"Tingkat partisipasi kita ada di angka 64 persen tahun ini. Cukup tinggi dari pilkada tahun lalu, kita apresiasi pada masyarakat Batam yang sudah menyalurkan hak suaranya," tuturnya.

Ia melanjutkan, jumlah pemilih sedikit lebih rendah tahun ini tak lepas dari masa pandemi.

"Coba gak Pandemi, bisa lebih tinggi lagi. Saya rasa sudah cukup bagus," bebernya.

Terkait jumlah pemilih golput atau yang tidak menyalurkan hak suaranya, Herrigen mengaku bisa dihitung dari jumlah DPT dikurangi jumlah pemilih yang menyalurkan hak suaranya. 

"Jumlah DPT kita dikurangi jumlah yang memilih, itulah pemilih yang golput atau yang tidak menyalurkan hak suara," tambah dia. 

38.604 Warga Sagulung Pilih Golput

Sebelumnya diberitakan, jumlah partisipasi pemilih di Sagulung menurun hingga di angka 40 persen pada Pilkada serentak 2020 kali ini.

"Berdasarkan laporan rekapitulasi pemilih tingkat kelurahan, persentase jumlah pemilih di Sagulung hanya mencapai 60 persen dari total jumlah penduduk," ujar Ketua Panwascam Sagulung Aldy Kurniawan saat ditemui di kantor Panwascam di kompleks pertokoan Graha Sabina, Kamis (10/12/2020).

Jumlah DPT di kecamatan Sagulung sebanyak 96.510 orang.

Data itu tersebar di 354 TPS.

Mengenai banyaknya warga yang tidak memilih atau datang ke TPS, Aldy enggan memberikan komentar.

"Hasilnya memang seperti itu, persentase pemilih hanya 60 persen, 40 persennya golput, artinya ada sebanyak 38.604 orang yang tidak mencoblos. Sebenarnya disayangkan namun itulah yang terjadi," ungkapnya. 

Halaman
123
Sumber: Tribun Batam
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved