Breaking News:

Permintaan Khusus Pramugari Sriwijaya Air ke Ayahanda Sebelum Tugas Terakhir Kali

Ada permintaan terakhir pramugari Pesawat Sriiwjaya Air sebelum pergi bertugas dengan Pesawat SJ 182

Editor: Aminudin
Istimewa/Tribun Bali
Mia Trestiyani Wadu (kiri) bersama ayahnya - Kepergian Mia, pramugari pesawat Sriwijaya Air SJ-182 rute Jakarta-Pontianak yang jatuh di Kepulauan Seribu meninggalkan cerita 

“Dia juga rajin beribadah di mana tempat dia landing. Oh iya meski lahir dan besar di Denpasar, Mia kalau ada waktu sering pulang kampung,” katanya.

Tak hanya dikenal dengan pribadi yang baik dan peduli sesama, Mia juga tergolong seorang wanita muda yang berkompeten.

Selepas lulus sekolah dari SMP Negeri 9 Denpasar dan SMA Negeri 6 Denpasar, Mia berhasil meniti kariernya di dunia penerbangan.

Mia pernah diterima bekerja di tiga maskapai besar, dan menjatuhkan pilihan di Sriwijaya Air.

Saat melamar ke maskapai, Mia hanya berbekal surat keterangan lulus karena ijazah aslinya belum keluar.

Berkat kemampuannya, ia pun lolos seleksi.

"Waktu itu dia melamar di tiga tempat, yaitu Lion, Sriwijaya Air, dan Garuda Indonesia. Dia diterima di ketiga tempat, tapi dia memilih Sriwijaya Air," ungkap Felix Diaz.

Menurut Felix, sejak kecil Mia memang ingin menjadi pramugari.

“Dari info dari orang tuanya, ia memang bercita-cita sebagai pramugari," tandasnya.

Basarnas Temukan Kartu Identitas, Ada 2 Sinyal Black Box Sriwijaya Air SJ182 di Kedalaman 17 Meter

Update kabar Sriwijaya Air SJ182 yang jatuh, Basarnas temukan kartu identitas hingga dua sinyal black box atau kotak hitam di kedalaman 17-20 meter.

Perkembangan seputar evakuasi kecelakaan pesawat Sriwijaya Air dengan nomor penerbangan SJ182, salah satunya adalah penemuan kartu identitas.

Diduga kuat, kartu identitas yang ditemukan tim gabungan penyelam Basarnas tersebut terdaftar di dalam manifes keberangkatan pesawat Sriwijaya dengan nomor register PK-CLC yang jatuh di Kepulauan Seribu. 

Tim penyelam gabungan Basarnas dan relawan menemukan kartu identitas ini di sekitar lokasi jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ182, Senin (11/1/2021) sekitar pukul 12.25 WIB.

Dari keterangan yang diperoleh, kartu identitas tersebut, korban merupakan seorang pria.

"Ada juga satu identitas dari ANT IV atas nama Angga Fernanda Afrion, Padang 14 April 1993," kata Koordinator Kapal KN SAR Wisnu, Ikhsan di atas Kapal KN SAR Wisnu, Kepulauan Seribu, Senin (11/1/2021).

Dalam kesempatan itu, ia juga menemukan adanya body part ataupun bagian tubuh yang diduga milik manusia di sekitar lokasi.

"Kami temukan satu bagian tubuh," pungkasnya.

Diberitakan sebelumnya, Tim gabungan Basarnas dan relawan penyelam kembali mulai bergerak melakukan pencarian korban pesawat Sriwijaya Air SJY-182 yang terjatuh di sekitar pantai Kepulauan Laki dan Lancar pada Sabtu (9/1/2021) kemarin.

Berdasarkan pengamatan Tribunnews di atas kapal KN SAR Wisnu, tim gabungan itu telah menyiapkan berbagai perlengkapan menyelam sejak pukul 05.00 WIB. Setelah itu, mereka melakukan giat apel bersama TNI-Polri dan Satpol PP.

Terpantau, apel tersebut dipimpin oleh Kepala Kantor Basarnas DKI Jakarta Hendra Sudirman dan Kapolres Kepulauan Seribu AKBP Eko Wahyu. Dalam kegiatan ini, total ada 50 penyelam yang diterjunkan oleh tim gabungan SAR dan relawan.

"Total tim yang diturunkan sebanyak 50 penyelam," kata Hendra di atas kapal KN SAR Wisnu, Kepulauan Seribu, Senin (11/1/2021).

Hendra menuturkan penyelam itu nantinya akan menyusuri kedalaman laut sekitar 18 meter. Ia menyampaikan penyelaman akan dilakukan secara beregu dan bergantian.

"Rencananya satu tim dibatasin maksimal penyelaman di dalam air 20 menit. Kita akan lakukan terus sampai sore nanti," pungkasnya.

Sumber: TribunNetwork

Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved