Breaking News:

Komplek Pemakaman Longsor, 10 Jenazah Hanyut ke Sungai, Ada yang Masih Tersangkut

Komplek pemakaman longsor, 10 jenazah hanyut ke sungai, ada yang masih tersangkut. Ada pula yang tersangkut di reruntuhan

TRIBUN SOLO
MAKAM LONGSOR - Komplek pemakaman longsor, 10 jenazah hanyut ke sungai, ada yang masih tersangkut. FOTO: MAKAMM 

Bila ada nama yang terpampang, Endang bisa segera mencari keluarga pemilik makam.

"Keluarga kaget dan sedih setelah mengetahui kondisinya," ucapnya.

Makam Dipindah

Akibat tanah yang rawan longsor, sejumlah makam di TPU Dusun Bendungan, Desa Klodran, Kecamatan Colomadu, Kabupaten Karanganyar dipindahkan.

Pemindahan makam tersebut dilakukan untuk mencegah agar jenazah yang di makamkan tersebut tidak jatuh dan terbawa arus anak sungai Kali Pepe.

Juru kunci TPU Bendungan, Endang Anggoro Bangun mengatakan, ada sebanyak 25 makam sudah dipindahkan.

Kejadian Makam Longsor di Klodran Bukan yang Pertama, Makam Cikal Bakal Dusun Bendungan Juga Hanyut

Pemindahan makam sudah sepengetahuan dan disetujui pihak keluarga.

Terlebih, uang pemindahan makam terbilang tidak sedikit.

"Kalau yang punya uang, makamnya dipindahkan. Uang pemindahan tidak sedikit hampir Rp 3 juta," kata Endang kepada TribunSolo.com, Senin (22/2/2021).

Biaya tersebut, sambung Endang, sudah termasuk biaya pembongkaran makam dan pembuatan nisan.

Endang juga tidak menampik beberapa keluarga memilih tetap membiarkan makam.

Itu lantaran tidak memiliki cukup uang untuk memindahkan makam.

"Kondisi TPU saat ini juga sudah penuh," ucap Endang.

TPU seluas kira-kira 2 ribu meter persegi tersebut sudah disesaki ribuan nisan warga Dusun Bendungan.

"Semisal ada makam yang dipindah, hanya bisa menggunakan lahan yang masih tersisa," ujar Endang.

Bukan yang Pertama

Makam yang hanyut terbawa arus anak Sungai Kali Pepe di TPU Dusun Bendungan, Desa Klodran, Kecamatan Colomadu, Kabupaten Karanganyar bukan hanya sekali ini.

Namun, makam cikal bakal Dusun Bendungan juga turut hanyut.

Hal tersebut diungkapkan Juru Kunci TPU Dusun Bendungan, Endang Anggoro Bangun.

"Di TPU itu kan ada makam cikal bakal Dusun Bendungan. Itu juga sudah hanyut," kata Endang kepada TribunSolo.com, Senin (22/2/2021).

Pohon bendo yang tumbuh memayungi kawasan sekitar makam cikal bakal Dusun Bendungan turut roboh.

Tanah sekitar pohon amblas atau longsor akibat tak kuasa menahan beban air hujan yang meresap.

Dari pantauan TribunSolo.com, pohon bendo tersebut memang roboh dan berada di pinggir anak sungai Kali Pepe.

Akar-akar pohon masih tampak. Batang pohon tampak ditumbuhi sejumlah tanaman benalu.

"Pohonnya sudah tumbang ke sungai," ucap Endang.

Seperti apa penampakannnya, berikut foto-foto liputan TribunSolo.com :

Baca juga: Akses Jalan Utama ke Pusat Lingga Rusak Akibat Longsor, Dinas PU Diminta Turun tangan

Baca juga: CUACA EKSTRIM - Satu Rumah di Tiban Kampung Batam Tertimpa Longsor hingga Rata Tanah

Baca juga: CUACA EKSTRIM, Pagar Pembatas Jalan Baru Dibangun BP Batam Tertimbun Tanah Longsor

Puing-puing nisan tak bertuan yang jenazah di dalamnya hanyut terbawa arus Kali Pepe di Dusun Bendungan, Desa Klodran, Kecamatan Colomadu, Kabupaten Karanganyar, Senin (22/2/2021).
Puing-puing nisan tak bertuan yang jenazah di dalamnya hanyut terbawa arus Kali Pepe di Dusun Bendungan, Desa Klodran, Kecamatan Colomadu, Kabupaten Karanganyar, Senin (22/2/2021). (TribunSolo.com/Adi Surya Samodra)
Puing-puing nisan tak bertuan aliran Kali Pepe di Dusun Bendungan, Desa Klodran, Kecamatan Colomadu, Kabupaten Karanganyar, Senin (22/2/2021).
Puing-puing nisan tak bertuan aliran Kali Pepe di Dusun Bendungan, Desa Klodran, Kecamatan Colomadu, Kabupaten Karanganyar, Senin (22/2/2021). (TribunSolo.com/Adi Surya Samodra)
Juru kunci TPU Dusun Bendungan, Endang Anggoro Bangun menunjukkan makam yang dipindah dari kawasan pinggir anak sungai Kali Pepe, Senin (22/2/2021).
Juru kunci TPU Dusun Bendungan, Endang Anggoro Bangun menunjukkan makam yang dipindah dari kawasan pinggir anak sungai Kali Pepe, Senin (22/2/2021). (TribunSolo.com/Adi Surya)
Kondisi makam di TPU Bendungan pinggir anak Sungai Kali Pepe, Desa Klodran, Kecamatan Colomadu, Kabupaten Karanganyar, Senin (22/2/2021). Makam tersebut hampir jatuh karena tanah penyangganya terkikis.
Kondisi makam di TPU Bendungan pinggir anak Sungai Kali Pepe, Desa Klodran, Kecamatan Colomadu, Kabupaten Karanganyar, Senin (22/2/2021). Makam tersebut hampir jatuh karena tanah penyangganya terkikis. (TribunSolo.com/Adi Surya)
Juru Kunci TPU Dusun Bendungan, Endang Anggoro Bangun menunjukkan pohon bendo yang dulu tumbuh di sekitar makam cikal bakal dusun, Senin (22/2/2021).
Juru Kunci TPU Dusun Bendungan, Endang Anggoro Bangun menunjukkan pohon bendo yang dulu tumbuh di sekitar makam cikal bakal dusun, Senin (22/2/2021). (TribunSolo.com/Adi Surya)

Artikel ini telah tayang di Tribunsolo.com dengan judul Penampakan Makam di Tepi Anak Bengawan Solo yang Longsor, Jenazah Sampai Tersangkut Pohon

Baca berita terbaru lainnya di Google!

Sumber: Tribun Solo
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved