Breaking News:

HUMAN INTEREST

SETIA Jadi Guru Ngaji Kendati Punya Keterbatasan Fisik, Atlet Tembak Ini Tak Pernah Sesali Nasibnya

Sangat menginspirasi, Hamzah, atlet menembak dari Toapaya Kabupaten Bintan, Provinsi Kepulauan Riau yang miliki cacat fisik ini menjadi guru ngaji.

TRIBUNBATAM.id/Alfandi Simamora
LATIH TEMBAK - Hamzah mengikuti latihan menembak di Lapangan Tembak Marinir Kota Tanjungpinang. 

Selain mencintai olahraga, Hamzah juga mempunyai aktivitas yang sangat bermanfaat di lingkungan kampungnya, Cikolek, Kecamatan Toapaya.

Pria yang memiliki anak satu ini ternyata sehari-hari juga melakoni peran sebagai guru ngaji di sekitar tempat tinggalnya.

Dia menafkahi keluarganya dengan dengan berjualan kecil-kecilan warung kelontongan di rumahnya.

"Pekerjaan saya sudah tidak ada. Tapi saya buka usaha kecil-kecilan warung kelontong di rumah bersama istri saya," ungkap Hamzah.

Pria tersebut begitu berharap agar pemerintah lebih memperhatikan kaum disabilitas. Dia mengaku sejauh ini Dispora Bintan sangat antusias dan memberikan dorongan kepada kaum disabilitas.

Perhatian pemerintah sangat diharapkan oleh kaum disabilitas khususnya dengan memberikan dorongan untuk mengembangkan kemampuan mereka di bidang olahraga maupun seni.

Misalnya, penyediaan peralatan, biaya operasional dan pembinaan khususnya untuk disabiltas.

Baca juga: Kisah Perantau Anambas, Mulyanto Raup Untung Jualan Roti Bakar

LATIH TEMBAK - Hamzah mengikuti latihan menembak di Lapangan Tembak Marinir Kota Tanjungpinang.
LATIH TEMBAK - Hamzah mengikuti latihan menembak di Lapangan Tembak Marinir Kota Tanjungpinang. (TRIBUNBATAM.id/Alfandi Simamora)

"Jadi kami juga ingin tidak ada perbedaan dengan KONI. Soalnya kami juga punya organisasi tersendiri.

KONI diperhatikan, kami juga ingin seperti itu, diperhatikan untuk meraih prestasi di tengah keterbatasan fisik," harap Hamzah.

Hamzah tidak lupa memotivasi para kaum disabilitas, khususnya di Kabupaten Bintan agar jangan pernah menutup diri di tengah keterbatasan fisik mereka.

Sebab, dalam keterbatasan itu, mereka sebenarnya memiliki potensi diri yang luar biasa. Mereka memiliki hak yang sama dengan masyarakat pada umumnya.

"Kepada kaum disabilitas di Bintan, mari bangkit dan kembangkan bakat olahraga dan senimu untuk bisa berprestasi demi depan yang gemilang," pesan pria berkacamata  ini. (TRIBUNBATAM.id/Alfandi Simamora)

Penulis: Alfandi Simamora
Editor: Thom Limahekin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved