Breaking News:

SAHAM 2021

Proyeksi IHSG Pekan Depan Bergerak Fluktuatif, Berikut Sentimennya

Proyeksi  IHSG pekan depan bergerak fluktuatif. Selama sepekan, IHSG mendaki 1,07%.

KOMPAS/PRIYOMBODO
Proyeksi  IHSG pekan depan bergerak fluktuatif. Selama sepekan, IHSG mendaki 1,07%. 

TRIBUNBATAM.id - Proyeksi  IHSG pekan depan bergerak fluktuatif. Selama sepekan, IHSG mendaki 1,07%.

IHSG Jumat 12 Maret 2021 menguat 1,49% ke level 6.358,21.

Namun, HSG bergerak fluktuatif pekan ini, dimana pada awal pekan IHSG ditutup di zona merah.

Terdapat sejumlah katalis yang menggerakkan IHSG pekan ini. Analis MNC Sekuritas Herditya Wicaksana mengatakan, penguatan IHSG ini dipengaruhi oleh pergerakan bursa global yang cenderung menguat.

Di samping itu, dari sisi teknikal, IHSG saat ini sedang mengalami short rebound, jadi para pelaku pasar bisa mencermati level 6.400 dan 6.505 sebagai resistance.

Selain itu, penguatan IHSG dalam sepekan juga terdorong oleh penguatan harga komoditas. “Penguatan harga-harga komoditas seperti batubara dan minyak sawit (CPO) juga mempengaruhi pergerakan emiten-emiten berbasis CPO serta IHSG di beberapa hari belakangan ini,” terang Herditya kepada Kontan.co.id, Jumat (12/3).

Sementara itu, Analis Pilarmas Investindo Sekuritas Okie Setya Ardiastama  menilai, pergerakan IHSG yang berfluktuasi sepanjang pekan ini seiring dengan kebijakan pemerintah yang memperpanjang serta memperluas pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM).

Hal tersebut dinilai dapat memberikan tekanan pada daya beli masyarakat yang lebih rendah di akhir kuartal pertama tahun ini.

Sentimen IHSG juga datang dari luar negeri. “Kepastian akan stimulus dari Amerika Serikat dan juga kebijakan quantitative easing (QE) Bank Sentral Eropa memberikan katalis positif pada pasar saham,” terang Okie, Jumat (12/3).

Untuk pekan depan, Okie melihat IHSG akan bergerak terbatas pada rentang  6.269 - 6.428. Hal ini sejalan dengan penantian dan antisipasi dari pelaku pasar terhadap kebijakan The Fed dan juga Bank Indonesia.

Selain itu, beberapa data fundamental dari dalam negeri seperti neraca perdagangan,data ekspor maupun impor juga rencananya akan dikeluarkan pada pekan depan. Lebih lanjut, pelaku pasar juga akan mencermati cadangan minyak Amerika Serikat guna memastikan arah lanjut dari harga komoditas tersebut.

Sementara untuk pekan depan, MNC Sekuritas memperkirakan pergerakan IHSG berada pada rentang 6.250-6.400

Editor: Rio Batubara
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved