Breaking News:

BATAM TERKINI

Sebelum Meninggal Dunia, Ini Kesaksian Rekan Sekamar Siprianus Warga Binaan Rutan Batam

Rekan sekamar warga binaan Rutan Batam, Siprianus Apiatus Bin Philipus (27) menerangkan kronologi dari mendiang sakit hingga dibawa ke RSUD EF Batam

TRIBUNBATAM.id/PERTANIAN SITANGGANG
Kepala Rutan Kelas IIA Barelang Batam, Yan Patmos Purba. Foto diambil beberapa waktu lalu. 

BATAM, TRIBUNBATAM.id - Penyebab kematian Siprianus Apiatus Bin Philipus (27), warga binaan Rumah Tahanan Negara (Rutan) Kelas IIA Barelang Batam diungkap rekan satu kamarnya.

Sebelum dinyatakan meninggal dunia, Sabtu (10/4/2021) lalu di RSUD Embung Fatimah, mendiang sempat mengeluh sakit dengan teman-teman satu kamarnya di blok C nomor 8 Rutan Batam.

Karena sakitnya itu, mendiang nyaris menyerah dan melontarkan kalimat 'Aku sudah tidak tahan lagi, rasanya mau mati'.

Seperti penuturan Dopan Fernandes. Ia menceritakan kronologi hingga Siprianus dilarikan ke rumah sakit. Berawal pada Kamis (8/4/2021), mendiang mengeluhkan sakit perut dan sakit ulu hati.

"Dia hanya mengeluh, pada hari berikutnya dia semakin mengeluh," kata Dopan, rekan satu kamar Siprianus, Senin (12/4/2021).

Lantas pada Jumat (9/4/2021), mendiang dibawa ke Klinik di Rutan Batam dan mendapatkan perawatan selama 1,5 jam.

"Dia minta diantar ke kamar. Katanya dia mau istirahat dan tidur saja," kata Dopan.

Selanjutnya, pada Jumat malam, kondisi Siprianus belum juga membaik. Bahkan dia meminta untuk dikerokin karena ulu hatinya sangat sakit.

"Jadi kami memberitahukan kepada kepala kamar, dan kepala kamar mendampingi. Kawan satu kamar bernama Herman, mengerok badan mendiang," ujarnya.

Meski sudah dikerok, namun Siprianus masih merasakan sakit.

Halaman
1234
Penulis: Pertanian Sitanggang
Editor: Dewi Haryati
Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved