Breaking News:

PROPERTI

Ingin Beli Rumah Subsidi? Simak Syarat dan Dokumen Pengajuan KPR Bersubsidi

Bunga kredit yang ditawarkan untuk KPR rumah subsidi juga flat karena mendapatkan subsidi dari pemerintah melalui Kementerian PUPR.

Editor: Rimna Sari Bangun
Kompas.com
ilustrasi rumah subsidi 

TRIBUNBATAM.id, JAKARTA - Memiliki rumah merupakan kebutuhan primer yang harus dipenuhi, terutama bagi mereka yang telah dan akan berkeluarga. Namun nyatanya, harga rumah terus meningkat setiap tahun. Kebutuhan akan rumah pun jadi kian sulit untuk dipenuhi. 

Untuk itu, pemerintah pun menyediakan bantuan pembiayaan rumah yang disebut dengan Kredit Pemilikan Rumah (KPR) subsidi.

Dikutip dari laman Direktorat Jenderal Pembiayaan Infrastruktur Kementerian PUPR dijelaskan, rumah subsidi adalah rumah yang dibangun dengan harga terjangkau.

Pembeli bisa mendapatkan rumah subsidi tersebut dengan skema KPR melalui bank dengan skema kredit baik secara konvensional maupun dengan skema syariah.

Bunga kredit yang ditawarkan untuk KPR rumah subsidi juga flat karena mendapatkan subsidi dari pemerintah melalui Kementerian PUPR.

Pemerintah menyediakan rumah subsidi pada Tahun Anggaran 2021 melalui empat program bantuan pembiayaan rumah, yakni Fasilitas Likuiditas Pembiayaan perumahan (FLPP) atau KPR bersubsidi, Subsidi Bantuan Uang Muka (SBUM), Bantuan Pembiayaan Perumahan Berbasis Tabungan (BP2BT), dan Tabungan Perumahan Rakyat (Tapera).

Syarat Mengajukan KPR Bersubsidi Untuk KPR bersubsidi atau FLPP, ada beberapa syarat yang harus dipenuhi. Pembiayaan ini diberikan kepada masyarakat berpendapatan rendah atau MBR.

Adapun berikut syarat mengajukan KPR bersubsidi seperti dikutip dari laman Pusat Pengelolaan Dana Pembiayaan Perumahaan Kementerian PUPR:

* Penerima adalah Warga Negara Indonesia (WNI) dan berdomisili di Indonesia
* Penerima telah berusia 21 tahun atau telah menikah
* Penerima maupun pasangan (suami/istri) belum memiliki rumah dan belum pernah menerima subsidi pemerintah untuk pemilikan rumah
* Penghasilan maksimum 8 juta untuk rumah tapak dan susun
* Memiliki masa kerja atau usaha minimal 1 tahun
* Memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) atau Surat Pemberitahuan (SPT) Tahunan Pajak Penghasilan (PPh) orang pribadi sesuai perundang-undangan yang berlaku.

Selain syarat mengajukan KPR Bersubsidi, ada beberapa dokumen yang harus disiapkan.

Berikut adalah rincian dokumen yang harus disiapkan untuk mengajukan KPR bersubsidi:

* Form aplikasi kredit dilengkapi dengan pasfoto terbaru pemohon dan pasangan
* Fotokopi Kartu Tanda Penduduk (KTP) Pemohon dan Pasangan,
* Fotokopi Kartu Keluarga,
* Fotocopy Surat Nikah/Cerai
* Slip Gaji Terakhir atau Surat Keterangan Penghasilan, fotocopy Surat Keputusan (SK) Pengangkatan Pegawai Tetap atau Surat Keterangan Kerja (bagi pemohon pegawai)
* Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP), Tanda Daftar Perusahaan (TDP) dan Surat Keterangan Domisili serta Laporan Keuangan 3 bulan terakhir (bagi pemohon wiraswasta)
* Fotokopi ijin praktek (bagi pemohon profesional)
* Fotokopi Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP)
* Fotokopi rekening koran atau tabungan 3 bulan terakhir
* Surat pernyataan belum memiliki rumah dari pemohon dan pasangan
* Surat pernyataan belum pernah menerima subsidi untuk pemilikan rumah dari pemerintah yang dibuat pemohon dan pasangan. (*)

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved