Breaking News:

Mengungkap Sosok Pelaku Peretasan Akun Novel Baswedan hingga Berada di Grup Bitcoin

Akun telegram Novel Baswedan dan Febri Diansyah diduga diretas mendadak dimasukan dalam group Bitcoin

Editor: Aminudin
TRIBUNNEWS.COM/IRWAN RISMAWAN
Eks Penyidik senior KPK Novel Baswedan 

Nomor telepon keduanya tiba-tiba muncul pada akun Telegram secara bersamaan, pada Kamis malam.

Novel pun mengakui nomor telepon miliknya diretas ke dalam akun telegram.

Secara bersamaan, kontak keduanya yakni Novel dan Sujanarko muncul di akun Telegram. "Iya mas, saya (Novel Baswedan) dan Pak Sujanarko," kata Novel.

Senada juga disampaikan oleh Sujanarko. Pria yang karib disapa Koko ini mengatakan, dirinya tidak mempunyai akun Telegram.

"Akun Telegram atas nama Sujanarko juga dibajak per jam 20.31 WIB. Ini bukan Pak Koko yang pegang, Pak Koko nggak pakai Telegram," kata Koko.

Koko khawatir peretasan itu berdampak buruk kepada rekan-rekan lain yang tidak mengetahui, kalau dirinya tidak menggunakan akun Telegram. Karena itu dia meminta agar tidak menghubungi dirinya melalui Telegram.

"Kasih tahu teman-teman lain ya, siapa tahu disalahgunakan," imbau Koko.

Bahkan delapan peneliti Indonesia Corruption Watch (ICW) juga pernah mengalami peretasan.

ICW memang belakangan ini giat membela 75 pegawai KPK yang gagal menjadi Aparatur Sipil Negara (ASN) melalui mekanisme TWK.

Wana Alamsyah peneliti dari ICW menjelaskan, salah satu pola dugaan upaya peretasan ini dimulai saat seorang rekannya dihubungi oleh nomor tak dikenal dengan kode area telepon Amerika Serikat. Setelah itu, akun WhatsApp salah satu rekannya itu tidak lagi bisa diakses.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved