Breaking News:

Presiden Jokowi Minta Setop BUMN Andalkan APBN, Bagaimana Faktanya?

Presiden Jokowi sampai dibuat geram dengan sejumlah BUMN yang hanya mengandalkan APBN untuk menyelamatkan kondisi perseroan.

Tribunnews/Republika
Presiden Jokowi meminta Menteri BUMN untuk menghentikan proteksi terhadap perusahaan pelat merah yang performanya menurun serta terus mengandalkan APBN. 

JAKARTA, TRIBUNBATAM.id - Presiden Republik Indonesia Joko Widodo menyoroti keberadaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Presiden Jokowi bahkan sampai geram dan menyebut untuk menutup BUMN yang tidak menunjukkan performa.

Serta hanya dibantu dan mengandalkan Penyertaan Modal Negara (PMN).

Menurutnya, sejumlah BUMN dianggap terlalu sering mendapat proteksi hanya untuk menyelamatkan kondisi perseroan.

Kondisi ini menurutnya tidak hanya mengurangi nilai-nilai profesionalisme.

Tapi juga menghilangkan 'taring' BUMN.

Baca juga: Menteri BUMN Dalam Waktu Dekat Akan Bubarkan 2 Perusahaan Milik BUMN, Ini Alasannya

Baca juga: Presiden Jokowi Tak Mau Setelah PON Papua Sejumlah Venue Sepi dan Tak Terawat

Presiden Jokowi pun memerintahkan kepada Menteri BUMN Erick Thohir untuk tak lagi memberi proteksi kepada BUMN yang performanya menurun.

“Kalau yang lalu-lalu BUMN-BUMN ini kan banyak terlalu keseringan kita proteksi.

Sakit tambahi PMN, sakit suntik PMN. Maaf, terlalu enak sekali.

Kompetisi nggak berani, bersaing nggak berani, mengambil risiko nggak berani.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved