Breaking News:

DPRD BATAM

Pansus DPRD Batam Beberkan Evaluasi LKPj Walikota Tahun 2021, Soroti Angka Kemiskinan

Pansus DPRD Batam dalam rapat paripurna evaluasi LKPj Walikota Tahun 2021, Jumat (13/5/2022) menyoroti angka kemiskinan yang meningkat.

TribunBatam.id/Hening Sekar Utami
Anggota DPRD Batam saat menyanyikan lagu Indonesia Raya sebelum memulai Rapat Paripurna DPRD Kota Batam, Jumat (13/5/2022). 

BATAM, TRIBUNBATAM.id - Tim panitia khusus (pansus) DPRD Batam bersama organisasi perangkat daerah (OPD) Pemko Batam merampungkan pembahasan Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPj) Wali Kota Batam tahun 2021.

Laporan pansus atas LKPj tersebut pun dibacakan di dalam forum Rapat Paripurna DPRD Kota Batam, Jumat (13/5/2022).

Rapat tersebut dipimpin oleh Wakil Ketua I DPRD Kota Batam, Muhammad Kamaluddin, dan dihadiri Wakil Wali Kota Batam, Amsakar Achmad.

"LKPJ ini telah dibahas secara marathon, bersamaan dengan bulan Ramadan dan situasi pandemi Covid-19, namun tidak menyurutkan semangat anggota pansus untuk menyelesaikannya tepat waktu," ujar Kamaluddin.

Menurut laporan, yang dibacakan Ketua Pansus LKPJ, Aman S.Pd, masih banyak catatan penting dari pembahasan LKPJ 2021.

Baca juga: PPDB Selalu Jadi Masalah Tahunan, Ini Usulan Anggota DPRD Batam Agar Semua Calon Siswa Dapat Sekolah

Baca juga: Adian Napitupulu Hadiri Pelantikan Rizki Faisal sebagai Wakil Ketua DPRD Kepri

Dalam pembahasannya, pansus menyoroti empat ruang lingkup berupa capaian indikator makro ekonomi dan sosial daerah; capaian indikator kinerja visi dan misi daerah; capaian indikator kinerja keuangan daerah; dan capaian indikator kinerja organisasi perangkat daerah.

Dari segi evaluasi kinerja makro ekonomi, dinilai bahwa pandemi Covid-19 yang berlangsung selama dua tahun berpengaruh terhadap menurunnya capaian ekonomi. Namun, pansus memandang perekonomian Batam di tahun 2022 telah mulai pulih.

Terbukti sebagaimana dilaporkan dalam LKPJ 2021, ekonomi Batam tumbuh positif 4,75 persen, yakni meningkat dibanding tahun 2020 yang tumbuh minus 2,55 persen.

Kemudian, tingkat pengangguran terbuka (TPT) tahun 2021 capau 11,64 persen, yakni turun 0,15 persen dibanding tahun 2020 sebelumnya yang sebesar 11,79 persen.

Meski demikian, pansus menyoroti angka kemiskinan masih meningkat 0,30 persen dari tahun sebelumnya.

Dimana persentase penduduk miskin menjadi 5,05 persen di tahun 2021, sementara di tahun 2020 4,75 persen.

"Hal ini menunjukkan bahwa kebijakan Pemerintah Kota Batam dalam mengatasi dampak dari pandemi Covid-19 untuk menekan atau menahan laju peningkatan kemiskinan pada tahun 2021 belum cukup efektif hasilnya," ujar Aman.

Baca juga: Antisipasi Kendala PPDB 2022, Komisi IV DPRD Batam Sarankan Metode Daring dan Luring

Baca juga: Bupati Karimun Aunur Rafiq Terima Rekomendasi DPRD Atas LKPj Tahun 2022

Atas belum pulihnya secara normal kinerja ekonomi dan kesejahteraan sosial, pansus merekomendasikan beberapa hal.

Di antaranya Pemko Batam perlu segera mengidentifikasi sektor perekonomian penyumbang PDRB yang masih terkontraksi dan yang sudah normal kembali.

Halaman
12
Sumber: Tribun Batam
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved