Grab Resmi Akuisisi Uber. Bagaimana Nasib Supir dan Konsumen? Ini yang Harus Dilakukan Mereka

Akusisi menyebabkan pengambilan alih operasi dan aset Uber di Singapura, Malaysia, Kamboja, Indonesia, Myanmar, Filipina, Thailand, dan Vietnam.

Grab Resmi Akuisisi Uber. Bagaimana Nasib Supir dan Konsumen? Ini yang Harus Dilakukan Mereka
Yoga Hastyadi Widiartanto/KOMPAS.com
Ilustrasi GrabCar 

TRIBUNBATAM.id- Hari ini, Senin (26/3/2018), Perusahaan transportasi online Grab mengumumkan telah mengakusisi operasional transportasi online lainnya Uber.

Akuisisi Uber tersebut mencakup area operasi di Asia Tenggara.

Grab mengatakan akan mengintegrasikan Uber's ridesharing dan bisnis pengiriman makanan, Uber Eats, di wilayah tersebut ke dalam platformnya.

"Kesepakatan ini adalah yang terbesar yang pernah ada di Asia Tenggara," kata Grab, dalam sebuah siaran pers pada hari Senin, seperti dikutip TRIBUNBATAM.id dari Channel NewsAsia.

"Dengan bisnis gabungan, Grab merambisi untuk menjadi nomor satu untuk penyedia jasa transportasi tidak hanya online tapi juga off line dan pengiriman makanan di Asia Tenggara,"tambah Grap.

Baca: Heboh Order Fiktif Grab Car! Sang Hacker Tertangkap, Kelabui Pakai Aplikasi Tuyul!

Baca: Ngeri! Demi Kejar Bonus, Driver Online Nekat Tembak-tembakan! Begini Reaksi Grab dan Gojek!

Sebagai bagian dari akuisisi, Uber akan mengambil 27,5 persen saham di Grab dan CEO Uber, Dara Khosrowshahi, akan bergabung dengan dewan komisaris Grab.

Akusisi ini, akan menyebabkan pengambilan alih operasi dan aset Uber di Singapura, Malaysia, Kamboja, Indonesia, Myanmar, Filipina, Thailand, dan Vietnam.

Anthony Tan, CEO dan dan satu di antara pendiri Grab berkata: "Dengan rendah hati kami mengatakan bahwa perusahaan yang di Asia Tenggara sudah sangat membantu ekonomi lebih dari lima juta orang."

Halaman
123
Penulis: Sri Murni
Editor: Sri Murni
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help