Pilpres 2019

Adu Strategi Djoko Santoso dan Moeldoko Warnai Pilpres

Pilpres 2019 juga menampilkan adu strategi antara dua mantan jendral yakni Djoko Santoso dan Moeldoko.

Adu Strategi Djoko Santoso dan Moeldoko Warnai Pilpres
kompas.com
Djoko Santoso dan Moeldoko 

TRIBUNBATAM.id - Pilpres 2019 bukan hanya rematch antara Jokowi dengan Prabowo Subianto.

Pilpres 2019 juga menampilkan adu strategi antara dua mantan jendral yakni Djoko Santoso dan Moeldoko.

Kubu capres-cawapres Prabowo-Sandiaga Uno mantap memilih Djoko Santoso sebagai ketua tim pemenangan di Pilpres 2019.

Djoko Santoso ditunjuk langsung oleh Prabowo karena beberapa pertimbangan.

Diketahui Djoko Santoso merupakan Panglima TNI 28 Desember 2007 hingga 28 September 2010.

Dikutip dari Kompas.com, Wakil Ketua DPP Partai Gerindra Edhy Prabowo mengungkapkan bahwa Prabowo menunjuk anggota Dewan Pembina Partai Gerindra Djoko Santoso sebagai tim pemenangan pasangan Prabowo-Sandiaga pada Pilpres 2019.

Edhy mengatakan, Prabowo telah mempertimbangkan sejumlah kriteria, yakni tokoh nasional yang berdedikasi, memiliki kemampuan melobi, dekat dengan semua kelompok, dan diterima oleh semua kalangan.

"Pertimbangannya beliau adalah tokoh nasional, jenderal yang sangat berdedikasi punya kemampuan melobi, dekat dengan semua kelompok dan menurut kami ya itu bisa diterima oleh semua kalangan," ujar Edhy saat ditemui di kediaman Prabowo, Jalan Kertanegara, Jakarta Selatan, Selasa (14/8/2018) malam.

Lantas, bagaimana dengan timses di kubu Jokowi-Maruf?

Di kubu Jokowi-Maruf, Kepala Staf Kepresidenan Jenderal (Purn) Moeldoko diajak bergabung dalam susunan timses.

Halaman
12
Editor: Agus Tri Harsanto
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help