Proyek Jalan "Jalur Tengkorak" Batam Mangkrak. Anggota DPRD Sebut Gubernur Kepri Tak Peduli

Pembangunan Jalan Sei Temiang tidak ada kelanjutan. Anggota DPRD Kepri menilai Gubernur Kepri tidak peduli dengan mangkraknya proyek tersebut

Proyek Jalan
ISTIMEWA
Mobil Corolla Putih yang terlibat lakalantas di jalan Sei Temiang kondisinya rusak di bagian depan. Sang Sopir saat ini sedang dalam pemeriksaan polisi di Polres Barelang. 

Pembangunan Jalan Sei Temiang tidak ada kelanjutan. Anggota DPRD Kepri menilai Gubernur Kepri tidak peduli dengan mangkraknya proyek di jalan provinsi itu.

TRIBUNBATAM.id, BATAM - Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Kepulauan Riau Alex Guspeneldi, pertanyakan keseriusan Gubernur Kepri Nurdin Basirun dalam hal pembangunan proyek jalan Sei Temiang, Batuaji, Batam.

Jalan di Sei Temiang, kerap disebut sebagai jalur tengkorak karena kerawanannya dan kerap terjadi kecelakaan.

Jalan Sei Temiang, Batam kondisinya banyak yang rusak. Bahkan proyek jalur Sei Temiang yang semula direncanakan menjadi dua jalur, hingga kini terbengkalai. Kondisi proyek mangkrak sejak beberapa tahun lalu.

"Kita sudah mendengar keluhan masyarakat mengenai pembangunan jalur dua di Sei Temiang, namun di zaman kepemimpinan Gubernur saat ini, Nurdin Basirun tidak ada respon mengenai kondisi jalan tersebut,"kata Alex, Sabtu (12/01/2019).

Baca: Akui Jalan Sei Temiang Rawan Kecelakaan, Ini Pesan Kasatlantas Polresta Barelang Bagi Pengendara

Baca: Rawan Kecelakaan, Pemko Ngaku Tahun Ini Belum Ada Dana Pembangunan Jalur Kanan Jalan Sei Temiang

Baca: KECELAKAAN DI BATAM - Total Korban Kecelakaan di Sei Temiang 5 Orang. Ini Kesaksian Korban Selamat

Baca: Temukan Ular Piton 3 Meter di Toilet Rumah, Wanita Singapura Ini Menjerit Histeris

Alex mengatakan anggota DPRD Kepri setiap tahun selalu mengusulkan pembangunan jalan jalur ganda di sepanjang jalur Sei Temiang.

Iti dimaksudkan agar proyek dilanjutkan. Namun sampai saat ini tidak ada respon dari Gubernur Kepri.

"Ada banyak proyek pembangunan pada jaman Pak Sani, yang saat ini tidak dilanjutkan pembangunan oleh Nurdin. Malah yang kita lihat banyak pembangunan tetapi yang tidak menjadi kebutuhan masyarakat," kata Alex lagi.

Alex menjelaskan jalan jalur dua di Sei Temiang panjangnya 9 kilometer, dan satu kilometer sudah diaspal pada jamannya Gubernur Sani.

"Sekarang sisanya sudah dilakukan pematangan lahan, namun setelah itu proyek jalan tersebut tidak ada kelanjutan,"kata Alex.

Suasana arus lalin di jalan arteri Sei Temiang
Suasana arus lalin di jalan arteri Sei Temiang (tribunbatam/ian pertanian)
Halaman
12
Penulis: Ian Pertanian
Editor: Purwoko
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved