Piala Jenderal Sudirman

Ini Rencana Duo Pelatih Asal Minang Jelang Duel di Stadion Gelora Bung Karno

Partai final yang digelar di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Minggu (24/1/2016) ini, sejatinya adu strategi perang dua pendekar Minang

Ini Rencana Duo Pelatih Asal Minang Jelang Duel di Stadion Gelora Bung Karno
tribunnews/kompas
Pelatih Mitra Kukar Jafri Sastra kiri dan Pelatih Semen Padang, Nil Maizar 

BATAM.TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Laga puncak Indonesian Championship Jenderal Sudirman Cup yang mempertemukan Mitra Kukar dengan Semen Padang tidak sekadar ajang pembuktian tim mana yang lebih kuat.

Partai final yang akan digelar di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Minggu (24/1/2016), sejatinya adalah adu strategi perang dua pendekar Minang.

Pelatih Naga Mekes Jafri Sastra dan pelatih Semen Padang Nil Maizar adalah putra asli Tanah Minang. Keduanya lahir di Payakumbuh, namun beda generasi.

Jafri yang lebih senior tampil di Perserikatan, sedangkan Nil maizar yang 5 tahun lebih muda tampil di Galatama.

Melihat perjalanan Mitra Kukar sejak kompetisi digelar, banyak yang meragukan tim ini bisa melaju ke partai final.

Apalagi persiapan mereka tergolong singkat. Jumlah pemain pun berkurang, dari semula 29 pemain yang mengikuti Piala Presiden, berkurang hingga menjadi 23 pemain.

Jafri pun mengakui sejak kompetisi digelar dirinya beberapa kali menerapkan strategi negatif football, setelah unggul maka akan memilih bertahan.

"Alhamdulillah, ini semua berkat kerja keras seluruh pemain dan dukungan tim," kata Jafri.

Di partai final nanti, Jafri menjamin permainan Naga Mekes akan lebih baik.

Ia menjanjikan Zulkifli cs akan tampil agresif, menyerang sejak peluit dibunyikan.

Halaman
123
Editor: nandrson
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved