Ingin Tangkap Macan Tutul, Polisi Hutan di India Gunakan Umpan 3 Manusia

Tiga orang yang dijadikan umpan ditempatkan dalam satu dari sembilan kandang yang ditempatkan di seluruh hutan, dan dibiarkan di sana semalaman.

Ingin Tangkap Macan Tutul, Polisi Hutan di India Gunakan Umpan 3 Manusia
Telegraph
Macan tutul. 

TRIBUNBATAM.id, GANDHINAGAR - Cara memancing dan menangkap macan tutul yang diterapkan otoritas kepolisian hutan di Gujarat, India ini sangat tak biasa.

Diwartakan Newsweek Senin (3/12/2018), mereka bakal menggunakan umpan manusia yang sebelumnya sudah dikunci dalam kandang untuk memancing kucing besar tersebut.

Macan tutul itu diduga sudah menerkam tiga orang, dua di antaranya anak-anak, dan melukai lima orang lainnya sejak pertengahan November. Korban terakhir teridentifikasi bernama Mathuri Ganava.

Times of India melaporkan dia diterkam ketika mengumpulkan kayu bakar pada 28 November.

Baca: Jangan Lupa Tampung Air. Siang Ini (4/12) Air ATB di Sejumlah Wilayah Batam Mati. Cek Lokasi Disini

Baca: Dua dari 9 Mayat yang Ditemukan Mengapung di Selat Malaka Diketahui, 1 Warga Riau, 1 Warga Sumbar

Baca: Kalahkan Cristiano Ronaldo, Luka Modric Raih Penghargaan Ballon dOr 2018

Macan tutul itu menyergap Ganava dan menyeretnya ke semak-semak. Masyarakat menemukan potongan tubuhnya tak jauh dari tempatnya diserang.

Kepala konservasi hutan regional SK Shrivastava menjelaskan, pihaknya sudah menggunakan kandang yang dipasangi umpan binatang.

Namun, cara itu tidak bisa menarik si macan tutul. Karena itu, polisi hutan memutuskan menggunakan langkah ekstrem itu pekan lalu.

Tim berjumlah tiga orang ditempatkan dalam satu dari sembilan kandang yang ditempatkan di seluruh hutan, dan mereka dibiarkan di sana semalaman.

"Saya mengakui cara yang kami terapkan tak biasa. Namun, kadang sebuah percobaan perlu dilakukan," kilah Shrivastava.

Tiga itu adalah polisi hutan Vijay Bamania, pemburu terlatih bersenjatakan obat bius, serta seorang dokter hewan yang bertugas memastikan macan tutul itu pingsan.

Shrivastava menjelaskan, kandang yang digunakan biasanya dipakai untuk menjebak monyet, dan menjamin keamanannya.

"Kandang itu terkunci dengan baik. Para petugas juga bisa saling mengawasi dan memberi tahu jika macan tutul itu datang," terang Shrivastava.

Bamania berkata, dia tidak takut dan menegaskan sudah menjadi tugasnya untuk melindungi masyarakat sekitar agar tak jatuh korban lanjutan.

Dia berharap bisa menjatuhkan macan tutul itu menggunakan alat bius. Namun, polisi hutan bisa mengambil langkah dengan tegas dengan membunuhnya. (*)

*Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Otoritas India Umpankan Manusia untuk Tangkap Seekor Macan Tutul"

Editor: Tri Indaryani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved