Utang Luar Negeri Indonesia Sentuh US$ 386,1 Miliar, Tumbuh Melambat di Bulan Mei

Utang luar negeri (ULN) Indonesia per akhir Mei 2019 tercatat sebesar US$ 386,1 miliar

Utang Luar Negeri Indonesia Sentuh US$ 386,1 Miliar, Tumbuh Melambat di Bulan Mei
TRIBUNNEWS.COM/HERUDIN
Logo Bank Indonesia 

TRIBUNBATAM.id - Utang luar negeri (ULN) Indonesia per akhir Mei 2019 tercatat sebesar US$ 386,1 miliar. Angka ini tumbuh 7,4% year on year (yoy), melambat dibanding pertumbuhan ULN akhir April yang sebesar 8,8% yoy.

Pertumbuhan ULN tersebut terutama dipengaruhi oleh transaksi pembayaran neto ULN dan pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat (AS). Ini membuat utang rupiah tercatat lebih rendah dalam denominasi dolar AS.

Sementara perlambatan pertumbuhan ULN, "Bersumber dari ULN swasta, di tengah pertumbuhan ULN pemerintah yang tetap rendah," tulis Bank Indonesia (BI) dalam keterangannya, Senin (15/7/2019).

BI mencatat, ULN swasta (termasuk BUMN) akhir Mei lalu sebesar US$ 196,9 miliar, tumbuh 11,3% yoy.

Pertumbuhan ULN tersebut, lebih rendah dibandingkan dengan pertumbuhan bulan sebelumnya sebesar 14,7% yoy. Perlambatan ini lanjut BI, terutama disebabkan oleh menurunnya posisi utang di sektor jasa keuangan dan asuransi.

Cocok untuk Touring, Crash Guard untuk Yamaha NMAX Ada yang Jual, Segini Harganya

Persiapkan Dana Pendidikan untuk Anak, Pilih Asuransi atau Investasi?

Sate Kambing Saus Kecap, Bikin Makan Malam Lebih Nikmat, Ini Resepnya

Cara Mengoperasikan WhatsApp Business Semudah Menggunakan WhatsApp Messenger

 

Pada Mei 2019, ULN swasta didominasi oleh sektor jasa keuangan dan asuransi, sektor industri pengolahan, sektor pengadaan listrik, gas, uap/air panas dan udara (LGA), serta sektor pertambangan dan penggalian. Total ULN sektor itu mencapai 75,2% terhadap total ULN swasta.

Sementara posisi ULN pemerintah pada Mei 2019 tercatat sebesar US$ 186,3 miliar atau tumbuh 3,9% yoy. Pertumbuhan ULN pemerintah meningkat dibandingkan dengan pertumbuhan pada bulan sebelumnya sebesar 3,4% yoy yang didorong oleh penerbitan global bonds.

Kendati tumbuh meningkat, nilai nominal ULN pemerintah pada Mei 2019 menurun dibandingkan dengan posisi April 2019 yang mencapai US$ 186,7 miliar.

Perkembangan tersebut dipengaruhi oleh pembayaran neto pinjaman senilai US$ 0,5 miliar dan penurunan kepemilikan Surat Berharga Negara (SBN) oleh nonresiden senilai US$ 1,5 miliar yang dipengaruhi oleh faktor ketidakpastian di pasar keuangan global yang meningkat seiring dengan eskalasi ketegangan perdagangan.

BI menilai struktur ULN Indonesia saat ini tetap sehat karena dari rasio ULN Indonesia terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) pada akhir Mei 2019 sebesar 36,1%.

Ini relatif stabil dibandingkan dengan rasio pada bulan sebelumnya. Selain itu, struktur ULN Indonesia tetap didominasi oleh ULN berjangka panjang dengan pangsa 87,3% dari total ULN.

"Dalam rangka menjaga struktur ULN tetap sehat, BI dan pemerintah terus meningkatkan koordinasi dalam memantau perkembangan ULN, didukung dengan penerapan prinsip kehati-hatian dalam pengelolaannya," tambah BI.

Editor: Rio Batubara
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved