Kesiapan BI Menghadapi Potensi Pelemahan Yuan Terhadap Rupiah

menjadi babak baru perang dagang antara dua ekonomi raksasa dunia Amerika Serikat (AS) dan China.

Kesiapan BI Menghadapi Potensi Pelemahan Yuan Terhadap Rupiah
RT.com
Uang yuan 

TRIBUNBATAM.id - Pelemahan mata uang yuan China menjadi risiko baru bagi pasar global. Pasalnya, ini telah menjadi babak baru perang dagang antara dua ekonomi raksasa dunia Amerika Serikat (AS) dan China.

Deputi Gubernur BI Dody Budi Waluyo menjelaskan, BI fokus memitigasi risiko yang dapat mengganggu ekonomi makro dan stabilitas keuangan domestik. 

“Dalam beberapa tahun terakhir, kita telah melihat bahwa sumber tekanan pada pasar keuangan global tidak hanya berasal dari AS tetapi juga dari berbagai belahan dunia,” kata Dody kepada Kontan.co.id, Selasa (6/8). 

Risiko tekanan tersebut, lanjut Dody, antara lain berasal dari Eropa seperti krisis utang Yunani dan referendum Brexit, serta dari China terkait posisi mata uangnya (Chinese Yuan fixing)

Dody menegaskan, BI siap selalu mempertimbangkan berbagai risiko tersebut. Pertimbangan terhadap faktor risiko juga menjadi bekal BI menentukan arah kebijakan moneter ke depan. 

HANYA HARI INI, Promo Telkomsel Surprise Deal, Kuota 20 GB hanya Rp 125.000

Begini Lho Cara Mendeteksi Bearing Motor yang Sudah Aus

Ramalan Zodiak Besok Minggu 11 Agustus 2019, Aquarius Beruntung, Taurus Populer, Scorpio Berkebun

HP ANDROID 2019 - ZTE Nubia Z20, Hape Dual Display dan Snapdragon 855 Plus

 

“Risiko potensial, dari sumber mana pun, dihitung oleh BI dan akan dipertimbangkan dalam perumusan bauran kebijakan,” tuturnya. 

Terkait pelemahan rupiah akibat sentimen negatif pasar, Dody mengatakan BI tetap berada di pasar untuk memastikan nilai rupiah tetap sejalan dengan fundamentalnya.

Intervensi yang dilakukan BI meliputi intervensi di pasar spot, pasar SBN, maupun Domestic Non Delivery Forward (DNDF). 

Pukul 10.21 WIB, nilai tukar rupiah melemah 0,51% menembus posisi Rp 14.327 per dollar AS. Sementara, kurs tengah rupiah versi BI tercatat melemah ke Rp 14.344 per dollar AS. 

Selain menjaga stabilitas nilai tukar rupiah, Dody mengatakan, BI juga menjaga likuiditas pada tingkat yang memadai dan memastikan mekanisme pasar untuk beroperasi dengan baik. 

 

“Untuk mendukung efektivitas kebijakan nilai tukar, BI terus mempercepat pendalaman pasar keuangan, baik di pasar uang dan valuta asing, termasuk menyediakan mekanisme lindung nilai dengan harga lebih rendah,” ujar Dody.

Editor: Rio Batubara
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved