BATAM TERKINI

BESOK, Sabtu (28/9) Pedagang di Pasar Induk Jodoh Bakal Ditertibkan

Tim terpadu bakal menertibkan pedagang di Pasar Induk Jodoh, besok, Sabtu (28/9/2019) setelah sebelumnya sempat beberapa kali diundur.

BESOK, Sabtu (28/9) Pedagang di Pasar Induk Jodoh Bakal Ditertibkan
TRIBUNBATAM.ID/ALAMUDIN HAMAPU
Dinas Perindustrian dan Perdagangan Disperindag Kota Batam berencana melakukan relokasi dan pengosongan pasar Induk Jodoh Batam, Sabtu 28 September 2019 mendatang. 

Penertiban Pedagang Pasar Induk Sabtu Ini

TRIBUNBATAM.id, BATAM - Tim terpadu bakal menertibkan pedagang di Pasar Induk Jodoh, besok, Sabtu (28/9/2019) setelah sebelumnya sempat beberapa kali diundur. 

Jadwal penertiban itu sebelumnya sudah disepakati dalam rapat forum komunikasi pimpinan daerah (FKPD) Kota Batam, Kamis (26/9) di ruang rapat lantai 2 Gedung Wali Kota Batam.

Rapat dihadiri unsur TNI/Polri dan pihak terkait lainnya.

Sebelumnya, dari tim terpadu Kota Batam telah memberikan surat peringatan (SP) 1, SP2 dan SP3 kepada pedagang.

Mereka diminta agar segera merelokasi lapak dagangannya ke tempat yang sudah disediakan pemerintah.

BEREDAR, Salinan PP Nomor 62 Tahun 2019 Terkait Walikota Ex Officio Kepala BP Batam, Ini Isinya!

 

Penertiban dilakukan, menyusul akan segera dimulainya revitalisasi bangunan pasar.

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kota Batam, Gustian Riau mengatakan, penertiban sempat tertunda sejak tahun 2018.

"Makanya tahun 2019 ini mau tidak mau harus dilakukan, supaya bisa segera dibangun," kata Gustian, usai rapat tertutup itu.

Ia melanjutkan, pemerintah pusat tidak akan memulai pembangunan pasar jika tidak ada pembersihan. Ini juga menyangkut anggaran revitalisasi pasar dari kementerian sebesar Rp 200 miliar.

 BREAKINGNEWS - Taksi Online dan Taksi Konvensional Ribut di Bandara Hang Nadim, Begini Kejadiannya

 Tips Gampang Membersihkan Kampas Rem Kendaraan yang Berkarat

 Aurel Hermansyah Lihat Penampakan Hantu Wanita, Ashanty dan Penghuni Rumah Panik

Pemerintah Kota Batam sudah bolak-balik Batam-Jakarta mengurus anggaran ini, agar bisa segera cair.

"Persiapan kita sudah matang, maka tidak ada alasan lain pemerintah pusat untuk tidak mengucurkan dananya," ujarnya.

Targetnya, pembangunan pasar baru bisa terlaksana 2020. Mantan Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Kota Batam ini meminta, para pedagang untuk tidak khawatir soal penempatan di bangunan baru pasar induk nantinya.

Disperindag sudah mendata sebanyak 1.808 pedagang kaki lima (PKL) di sekitar pasar induk. Mereka ini nantinya akan menempati blok-blok di bangunan pasar.

"Jadi PKL tidak usah risau. Penetapan ke depan, semua yang terdaftar masuk di pasar induk," kata Gustian. (tribunbatam.id/dewi haryati)

Editor: Tri Indaryani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved