Bagaimana Nasib Mobil LCGC Pasca Regulasi Emisi, Masihkah Punya Peluang?

Pasca regulasi pajak baru berdasarkan emisi gas buang tahun 2021, mobil LCGC tak lagi bisa menikmati pajak 0%.

Bagaimana Nasib Mobil LCGC Pasca Regulasi Emisi, Masihkah Punya Peluang?
Helmi/GridOto
Deretan mobil LCGC 

TRIBUNBATAM.id - Mobil kategori Low Cost Green Car atau kerap disebut LCGC nyaris usai.

Pasca regulasi pajak baru berdasarkan emisi gas buang tahun 2021, mobil LCGC tak lagi bisa menikmati pajak 0%.

Mobil LCGC sudah tak bisa lagi dibilang murah. Mungkin jikapun harus disebut, tersisa mobil ramah lingkungan saja.

Di tahun 2013, LCGC dikeluarkan sebagai jawaban atas tuntutan konsumen terhadap mobil murah ramah lingkungan.

Harganya diset di bawah Rp 100 juta. Namun seiring zaman, harga psikologis tersebut telah terlewati.

Mobil LCGC tak lagi murah. Bahkan mendekati Rp 140 jutaan. Pasca regulasi pajak berdasarkan emisi, bukan tidak mungkin tembus di atas Rp 150 jutaan.

Ngga Bisa Kepo Lagi, Instagram Akan Hilangkan Kolom Activity

Ada Diskon Menarik di Poin Cafe, Cek untuk Minuman Apa Saja

 

Di luar harganya yang terus melambung, pasar LCGC faktanya terus tergerus.

Data Gaikindo menunjukkan penjualan LCGC tahun ini sampai bulan Agustus 2019 ada 137.406 unit.

Padahal dalam periode yang sama tahun lalu masih mencatat 155.604 unit.

Konsumen first time buyer mobil LCGC beralih ke motor kelas menengah
Salim, Konsumen first time buyer mobil LCGC beralih ke motor kelas menengah

Penurunan ini bukan hanya akibat harga yang terus naik. Menurut praktisi dari kalangan APM, ini akibat pasar yang mulai jenuh.

Momen ledakan permintaan LCGC didominasi oleh taksi online telah usai. Permintaannya menurun karena populasinya memang sudah banyak.

Halaman
12
Editor: Rio Batubara
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved