Tiga Orang Meninggal Dunia Sampai September 2019, Demam Berdarah Jadi Perhatian Dinkes Bintan

Data Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Bintan mencatat, ada 195 orang warga yang terserang penyakit yang disebabkan oleh gigitan nyamuk ini.

Tiga Orang Meninggal Dunia Sampai September 2019, Demam Berdarah Jadi Perhatian Dinkes Bintan
Istimewa
Nyamuk penyebab demam berdarah 

TRIBUNBINTAN.com,BINTAN - Tiga orang pasien penderita Demam Berdarah di Kabupaten Bintan, Provinsi Kepri meninggal dunia hingga September 2019.

Data Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Bintan mencatat, ada 195 orang warga yang terserang penyakit yang disebabkan oleh gigitan nyamuk ini.

Kabid Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan (Dinkes) Bintan, drg Euis Herawati mengatakan. jumlah masyarakat yang terserang penyakit itu dirangkum dari sejumlah Puskesmas dan RSUD di Kabupaten Bintan.

Ia menyebutkan, dari keseluruhan data itu, anak-anak yang paling banyak terserang penyakit DBD.

"Usia remaja dan dewasa ada juga yang terserang DBD. Memang yang paling rentan anak-anak karena sistem imunnya tergolong belum kuat," ucapnya Kamis (18/10/2019).

Kasus Demam Berdarah yang menyerang warga Bintan, diketahui jadi perhatian Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Bintan, dr Gama AF Isnaeni. 

Catat, 3 Makanan Alami Percepat Penyembuhan Penyakit Demam Berdarah

Rasanya Pahit, Tapi Tanaman Hijau Ini Ampuh Cegah Demam Berdarah! Begini Bikin Jus-nya!

Tiga Anak Meninggal Setelah Divaksin Demam Berdarah. Ini Penjelasan Produsen Vaksinnya

Pemukiman padat penduduk di Bintan jadi perhatiannya.

Sejumlah upaya sudah dilakukan Dinkes Bintan untuk membasmi dan mencegah berkembang biaknya nyamuk penyebab DBD.

Mulai dari sosialisasi 3M Plus kepada warga dan menggelar gerakan Juru Pemantau Jentik (Jumantik) satu rumah satu jumantik.

Tetapi hal itu, kurang efektif dilaksanakan dilingkungan keluarga dan masyarakat.

Halaman
12
Penulis: Alfandi Simamora
Editor: Septyan Mulia Rohman
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved