Reynhard Sinaga Tak Sendiri, Mahasiswa Asal Indonesia Ini Juga Terjerat Kasus Pelecehan di Inggris

Bukan Cuma Reinhard Sinaga, Mahasiswa Asal Indonesia Ini Juga Pernah Dipenjara karena Terjerat Kasus Pelecehan Seksual di Inggris

Reynhard Sinaga Tak Sendiri, Mahasiswa Asal Indonesia Ini Juga Terjerat Kasus Pelecehan di Inggris
ist/kolase wiken/Kolase Tribun Manado
Tak Hanya Reynhard Sinaga, Mahasiswa Asal Indonesia Ini Terjerat Kasus Pelecehan di Inggris 

#Reynhard Sinaga Tak Sendiri, Mahasiswa Asal Indonesia Ini Juga Terjerat Kasus Pelecehan di Inggris

TRIBUNBATAM.id -  Reynhard Sinaga menjadi tranding topik, hampir di seluruh dunia.

Pria berdara Indonesia ini dihukum penjara seumur hidup karena melakukan pemerkosaan terbesar di Inggris.

Reynhard disebut sebagai pemerkosa terbesar dalam sejarah Inggris, setelah terbukti dalam 159 dakwaan dengan 48 korban adalah pria.

Tidak hanya itu, Reynhard juga disebut menggunakan GHB agar para korban tidak sadarkan diri.

Pakar Adiksi dan Peneliti Obat-obatan Terlarang dari Institute of Mental Health Addiction and Neuroscience (IMAN) Jakarta, dr Hari Nugroho, mengatakan bahwa GHB marak digunakan di Eropa sekitar tahun 1990-an.

“Biasanya digunakan di klub atau tempat hiburan malam,” tutur dr Hari kepada Kompas.com, Selasa (7/1/2020).

dr Hari menjelaskan, GHB merupakan zat psikoaktif yang menyerang saraf (neurotransmitter).

Bukan Cuma Reinhard Sinaga, Mahasiswa Asal Indonesia Ini Juga Pernah Dipenjara karena Terjerat Kasus Pelecehan Seksual di Inggris
kolase wiken
Bukan Cuma Reinhard Sinaga, Mahasiswa Asal Indonesia Ini Juga Pernah Dipenjara karena Terjerat Kasus Pelecehan Seksual di Inggris

Efeknya sama seperti ketika orang minum alkohol.

“Efeknya bikin teler, bikin rileks. Kalau digunakan sampai overdosis bisa mengganggu tingkat kesadaran, juga mengganggu pernapasan yang berakibat kematian,” tambahnya.

Halaman
1234
Editor: Aminudin
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved