Breaking News:

VIRUS CORONA DI BOGOR

PDP Covid-19 di Bogor Meninggal saat Melahirkan, Kondisi Bayi Tak Terselamatkan

Seorang pasien dalam pengawasan (PDP) virus corona (Covid-19) asal Kecamatan Rumpin, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, meninggal dunia saat melahirkan bayi

Editor: Danang Setiawan
Tribunnews/Irwan Rismawan
ILUSTRASI / PDP Covid-19 di Bogor Meninggal saat Melahirkan, Kondisi Bayi Tak Terselamatkan 

TRIBUNBATAM.id - Seorang pasien dalam pengawasan (PDP) virus corona (Covid-19) asal Kecamatan Rumpin, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, meninggal dunia saat melahirkan bayinya, Jumat (10/4/2020).

Syarifah menyebut, bayi yang dilahirkan perempuan berusia 15 tahun itu juga tak bisa diselamatkan.

Juru bicara Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kabupaten Bogor, Syarifah Sofiah membenarkan informasi tersebut.

Perempuan itu diketahui melakukan kontak dekat dengan suaminya yang bekerja di Tangerang.

"Setelah dicek gejala-gejala Covid-19, suaminya bekerja di Tangerang," ujarnya Meski begitu, Syarifah tidak menjelaskan secara detail bagaimana ibu muda tersebut bisa meninggal dunia.

"Sementara itu dulu, kalau misalnya ada perkembangan harus tanya lagi ke dinkes membutuhkan waktu lagi," sambungnya.

Saat ditanya mengenai hasil tes swab PDP tersebut, Syarifah mengaku tak bisa menjelaskan secara rinci. Ia juga tak bisa memberi tahu lokasi meninggal pasien tersebut.

"Sama itu juga saya enggak bisa jawab asal-asalan, apakah meninggalnya di rumah atau di rs. Itu saja infonya ya," tuturnya.

Sebelumnya, Bupati Bogor Ade Yasin menyebut terdapat penambahan PDP yang meninggal pada Jumat.

"Update per hari Jumat ada satu pasien PDP yang terkonfirmasi meninggal dunia yaitu perempuan berusia 15 tahun asal Rumpin," kata Ade melalui keterangan tertulis yang diterima Kompas.com.

Ade tak menjelaskan secara rinci penyebab perempuan itu meninggal.

Pun, tak ada keterangan apakah Pemkab Bogor telah mengambil sampel cairan tenggorokan pasien tersebut untuk diuji ke laboratorium.

Penambahan dua kasus positif Ketua Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kabupaten Bogor itu menyebut terdapat dua kasus positif Covid-19 baru di Kabupaten Bogor.

Dampak Corona, 1.506.713 Pekerja di PHK dan Dirumahkan, Ini Respons Menaker

Sempat Ditolak di RS Swasta di Batam, Wanita Tunawisma Kelaparan Dibawa ke RS Bhayangkara

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved