Breaking News:

VIRUS CORONA DI AMERIKA SERIKAT

Terjangkit Covid-19, Pemimpin Gerakan Anti Lockdown di AS Tidak Dapat Mengikuti Aksi Unjuk Rasa

Sebagai pengelola Halaman Facebook ReOpen NC, Whitlock memasuki masa karantina selama dua pekan yang berakhir pada Minggu (26/4/2020) setelah dinyat..

Editor: Lia Sisvita Dinatri
Kompas.com
Audrey Whitlock, pemimpin gerakan anti-lockdown di Carolina Utara, Amerika Serikat positif mengidap Covid-19. (Facebook Audrey S Whitlock) 

TRIBUNBATAM.id, WASHINGTON DC - Dikabarkan positif terjangkit virus Corona, pemimpin gerakan anti-lockdown Carolina Utara, Amerika Serikat, Audrey S Whitlock tidak dapat mengikuti dua kali aksi unjuk rasa yang telah dijadwalkan. 

Dilansir dari New York Post, sebagai pengelola Halaman Facebook ReOpen NC, Whitlock memasuki masa karantina selama dua pekan yang berakhir pada Minggu (26/4/2020) setelah dinyatakan positif terjangkit virus Corona

Di halaman Facebook itu terdapat keterangan bahwa kebanyakan anggota gerakan anti-lockdown merupakan pemilik bisnis dan karyawan yang kehilangan pendapatan mereka sehingga tidak bisa memberikan hak-hak keluarga mereka.

"Kami bersama-sama menuntut aksi dari para pejabat," ungkap keterangan di grup tersebut. 

Di dalam sebuah unggahan di Facebook, Whitlock menulis, "Saya akan mengambil sikap setiap hari sampai kita menjadi orang bebas lagi, untuk memperingatkan karena seseorang harus melakukan hal yang benar dalam menghadapi kesalahan". 

Dia juga menulis tentang bagaimana pembatasan yang diberlakukan di tengah pandemi Covid-19 telah melanggar hak Amandemen Pertama serta hak Amandemen ke 5 dan 14.

Dia mengatakan dia 'dipaksa' memasuki karantina yang mana hal itu sebenarnya melanggar hak Amandemen Pertama. 

Sementara itu, Whitlock yang terjangkit virus corona mengabarkan, "Saya masih berada di ruang isolasi/karantina mandiri di rumah saya sesuai arahan departemen kesehatan distrik. Saya belum menghadiri acara untuk ReOpen NC."

Ketika Whitlock berada dalam isolasi mandiri, kelompok unjuk rasa mengadakan dua demonstrasi di Raleigh, Ibu Kota Carolina Utara meminta gubernur negara bagian itu untuk mempercepat aturan tinggal di rumah yang berlaku hingga 8 Mei mendatang.

Pada demonstrasi pekan lalu, lebih dari 100 pengunjuk rasa sebagian besar berdesakan dan menentang panduan jaga jarak sosial atau social distancing. Dikutip dari WFAE, hanya sedikit dari para demonstran yang memakai masker.

Kelompok ini dijadwalkan akan menyelenggarakan demonstrasi ketiga pada Selasa, di luar gedung dewan legislatif Raleigh. 

Sementara Whitlock pertama kali mengungkapkan diagnosis penyakit Covid-19 yang dideritanya di unggahan pada halaman grup Facebook ReOpen NC pada Minggu.

"Sebagai pasien positif Covid-19 yang asimptomatik (karantina akan berakhir pada 26/4/2020)". 

Media Raleigh News and Observer mengutip tulisan Whitlock, "Kekhawatiran lain yang saya miliki adalah pengobatan pasien Covid-19 yang berkaitan dengan penyakit menular lainnya. Saya mau tidak mau menjalani karantina di rumah saya selama 2 minggu". (*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Audrey Whitlock, Pemimpin Gerakan Anti Lockdown di AS Terjangkit Covid-19"  

Pasar Ali di Suriah Terbakar Akibat Serangan Truk Bermuatan Bom, 42 Orang Dikabarkan Tewas

Motor Milik Pedagang di Sagulung Batam Diduga Raib Dicuri, Terpaksa Pulang ke Rumah Pakai Ojek

VIDEO - Petugas BPBD Bersihkan APD Bekas di Taman Makam Pahlawan Tanjungpinang

Kematian Akibat Corona di AS Kini Lebih Besar dari Jumlah Tentara AS yang Tewas Saat Perang Vietnam

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved