Breaking News:

Kisah Pasutri dan Bayi Mereka Tinggal di Gerobak Sampah, Suami Susah Cari Kerja Diusur dari Indekos

Kisahnya pilu pasangan suami istri Andika Pratama dan dan Yanti bermula pada pertengahan Agustus 2020

Kompas.com
Pasangan suami istri, Andika Pratama dan Yanti dan bayinya Muhammad Aditya Pratama saat ditemui di rumah singgah Jalan Dr Soetomo, Samarinda, Kaltim, Kamis (3/9/2020). 

Kisah Pasutri dan Bayi Mereka Tinggal di Gerobak Sampah, Suami Susah Cari Kerja Diusur dari Indekos

TRIBUNBATAM.id - Kisahnya pilu pasangan suami istri Andika Pratama dan dan Yanti bermula pada pertengahan Agustus 2020.

Ketiadaan uang untuk membayar sewa indekos, membuat mereka bersama sang bayi harus hidup di gerobak sampah.

Resesi Ancam Indonesia, Siap-siap Lakukan 4 Cara Ini agar Finansial Aman

Pemilik indekos di Jalan Ruhui Rahayu, mengganti gembok pintu kamar indekos mereka karena telat bayar 10 hari.

Andika dan Yanti adalah pasutri di Samarinda, Kalimantan Timur.

Dalam gerobak sampah itu pasangan Andika Pratama (35) dan Yanti (32) bersama bayinya Muhammad Aditya Pratama ini tidur beralaskan baliho di tepi Jalan Belatuk, Samarinda.

"Satu (baliho) buat alas dalam gerobak dan satunya buat tutup bagian atas agar tak panas dan kehujanan," ungkap Andika, Kamis (3/9/2020).

Hasil Penyelidikan TNI, Oknum TNI AL dan AU Diduga Terlibat Penyerangan Mapolsek Ciracas

Meski begitu ketiganya sering kebasahan saat hujan, karena hanya mengandalkan baliho sebagai alat teduh.

Gerobak itu milik Andika yang bekerja sebagai pemulung.

Setiap harinya dia membawa istri dan anaknya mencari sampah plastik yang bisa dijual untuk bertahan hidup.

Ilustrasi wanita berjaket merah memberikan sekantung makanan ke pengemis
Ilustrasi wanita berjaket merah memberikan sekantung makanan ke pengemis (TRIBUN JATIM)
Halaman
1234
Editor: Irfan Azmi Silalahi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved