Breaking News:

Kim Jong Un Eksekusi Mati 5 Pejabatnya Karena Tentang Masalah Kebijakan Ekonomi di Korut

Pegawai Kementerian Ekonomi ditembak oleh regu tembak setelah mereka mengkritik kebijakan ekonomi Korea Utara yang telah menjadikan negara itu salah s

Editor: Eko Setiawan
Net
Kim Jong Un 

TRIBUNBATAM.id - Karena langgar kebijakannya, akhirnya Kim Jong Un Mengeksekusi mati 5 orang anak buahnya yang bekerja di Lingkungan pemerintahan.

Kim Jong Un, sang pemimpin tertinggi Korea Utara yang kontroversial kembali membuat berita heboh.

Diketahui  Kim Jong Un kembali jatuhkan keputusan eksekusi mati pada lima pejabat.

Pegawai Kementerian Ekonomi ditembak oleh regu tembak setelah mereka mengkritik kebijakan ekonomi Korea Utara yang telah menjadikan negara itu salah satu negara termiskin di dunia.

Kelima karyawan Kementerian Ekonomi ditembak oleh regu tembak pada 30 Juli lalu.

Berdasarkan pada berita Daily NK, hal tersebut terjadi usai rincian percakapan mereka muncul di pesta makan malam dan dilaporkan kembali ke atasan mereka.

Orang-orang itu secara terbuka membahas perlunya reformasi industri di negara  yang termiliterisasi, di mana menghasilkan sedikit barang konsumsi untuk warganya yang miskin.

Para pejabat juga rupanya membahas perlunya Korea Utara mencari kerja sama asing untuk membantu mengatasi sanksi perdagangan.

Mereka juga mengungkapkan kekhawatiran bahwa ekonomi yang stagnan akan semakin parah jika perbaikan tidak segera dilakukan.

Diskusi mereka segera sampai ke kepala Kementerian Ekonomi yang melaporkan tindakan mereka kepada pihak berwenang.

Peristiwa tersebut hingga mendorong penyelidikan internal.

(ILUSTRASI) Gambar file tak bertanggal ini dirilis dari Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) resmi Korea Utara pada 23 Juni 2019 menunjukkan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un membaca surat pribadi dari Presiden AS Donald Trump di lokasi yang tidak diketahui. Kim Jong Un mengatakan hubungannya dengan Donald Trump seperti
(ILUSTRASI) Gambar file tak bertanggal ini dirilis dari Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) resmi Korea Utara pada 23 Juni 2019 menunjukkan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un membaca surat pribadi dari Presiden AS Donald Trump di lokasi yang tidak diketahui. Kim Jong Un mengatakan hubungannya dengan Donald Trump seperti "film fantasi", menurut penerbit buku baru tentang presiden AS yang akan mengungkap 25 surat pribadi yang dipertukarkan antara kedua pemimpin. (KCNA VIA KNS / AFP)

Orang-orang tersebut, ternyata merupakan pejabat yang sangat kompeten di dalam kementerian.

Mereka dipanggil ke sebuah pertemuan di mana mereka ditangkap oleh polisi rahasia dan dipaksa untuk mengakui apa yang sudah diperbuatnya.

Selain itu, dikatakan bahwa keluarga mereka dipindahkan ke kamp penjara politik (stasiun 15) di Yodeok, Hamgyeongnam-do - salah satu situs paling terkenal di negara itu bagi para pembangkang politik.

Eksekusi tersebut mengkhawatirkan para pejabat Partai Komunis yang takut akan kembali pembersihan yang melanda Korea Utara setelah kematian mantan Pemimpin Tertinggi Kim Jong-il pada 2011.

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved