Breaking News:

Niat dan Tata Cara Puasa Syawal, Kapan Mulai Dilaksanakan?

Setelah merayakan Hari Raya Idulfitri, umat Islam dianjurkan untuk melaksanakan puasa Syawal.

freepik.com
PUASA - Setelah merayakan Hari Raya Idulfitri, umat Islam dianjurkan untuk melaksanakan puasa Syawal. FOTO: ILUSTRASI BUKA PUASA 

TRIBUNBATAM.id - Setelah merayakan Hari Raya Idulfitri, umat Islam dianjurkan untuk melaksanakan puasa Syawal.

Seperti namanya, ibadah puasa ini dilakukan pada bulan Syawal dan bersifat Sunnah.

Puasa ini dilakukan selama 6 hari, namun dianjurkan untuk membayar utang puasa Ramadhan terlebih dahulu.

Bila masih ada tanggungan puasa seperti puasa Ramadhan atau puasa nazar, maka hukumnya bisa jadi makruh atau bahkan haram.

Mengutip laman resmi Muhammadiyah, muhammadiyah.or.id, berdasarkan hadis Nabi Muhammad SAW, orang yang mengerjakan puasa Syawal akan mendapatkan pahala puasa seperti orang yang berpuasa sepanjang masa.

عَنْ أَبِي أَيُّوبَ الْأَنْصَارِيِّ رَضِي اللَّهُ عَنْهُ … أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ[رواه الجماعة إلا البخاري والنسائي]

Artinya: Dari Abi Ayyub al-Anshari r. a. (diriwayatkan) … bahwa Rasulullah saw bersabda: Barang siapa sudah melakukan puasa Ramadan, kemudian menambahkan dengan puasa enam hari di bulan Syawal, maka seolah-olah ia telah melaksanakan puasa sepanjang masa. [HR Jama’ah ahli hadis selain dan an-Nasa’i].

Hadis lain menyebut ganjaran puasa Syawal adalah seperti puasa satu tahun penuh.

[عَنْ ثَوْبَانَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ صَامَ رَمَضَانَ فَشَهْرٌ بِعَشَرَةِ أَشْهُرٍ وَصِيَامُ سِتَّةِ أَيَّامٍ بَعْدَ الْفِطْرِ فَذَلِكَ تَمَامُ صِيَامِ السَّنَةِ . [رواه أحمد

Artinya: Dari Tsauban, dari nabi saw (diriwayatkan bahwa) beliau bersabda: Barang siapa berpuasa Ramadan, maka pahala satu bulan Ramadan itu (dilipatkan sama) dengan puasa sepuluh bulan, dan berpuasa enam hari sesudah Idul Fitri [dilipatkan sepuluh menjadi enam puluh], maka semuanya (Ramadan dan enam hari bulan Syawal) adalah genap satu tahun. [HR Ahmad].

Halaman
1234
Editor: Widi Wahyuning Tyas
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved