Breaking News:

BERANI Unggah Demo Copot Jokowi, Aktivis HMI Dijemput Polisi dan Dijerat UU ITE

Aktivis mahasiswa HMI dari Universitas Pattimura Risman Soulissa resmi menjadi tersangka buntut unggahan seruan aksi copot Presiden Joko Widodo/Jokowi

Editor: Irfan Azmi Silalahi
INSTAGRAM BEM FISIP UNPAD
Unggahan satire di Instagram BEM FISIP Unpad ke Presiden Jokowi. BERANI Unggah Demo Copot Jokowi, Aktivis HMI Dijemput Polisi dan Dijerat UU ITE. Foto ilustrasi 

TRIBUNBATAM.id - Risman Soulissa, aktivis mahasiswa dari Universitas Pattimura resmi ditetapkan tersangka oleh polisi.

Risma yang juga tercatat sebagai aktivis Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Ambon, itu sebelumnya ditangkap polisi di sekitar tempat tinggalnya di kawasan Poka, Kecamatan Teluk Ambon, Ahad (25/7/2021). 

Ia ditangkap dan ditetapkan tersangka setelah mengunggah gambar berisi seruan aksi mencopot Presiden Jokowi.

Tak cuma Presiden Jokowi, seruan aksi yang ia unggah juga menuntut agar Gubernur Maluku dan Wali Kota Ambon dicopot.

Unggahan itu ia kirim di akun media sosial miliknya pada 21 Juli 2021 lalu.

Baca juga: Wakil Ketua KPK Tanggapi Kritikan BEM UI, Minta Mahasiswa Sampaikan Kritikan Dengan Cara Imiah

Kapolresta Pulau Ambon dan Pulau-Pulau Lease, Kombes Pol Leo Surya Nugraha Simatupang mengatakan, tersangka ditangkap di sekitar tempat tinggalnya di kawasan Poka, Kecamatan Teluk Ambon pada Ahad (25/7/2021).

Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Universitas Indonesia (UI) @bemui_official tengah viral di sosial media, usai menobatkan Presiden Joko Widodo sebagai King Of The Lip Service
Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Universitas Indonesia (UI) @bemui_official tengah viral di sosial media, usai menobatkan Presiden Joko Widodo sebagai King Of The Lip Service (Instagram)

Setelah dilakukan pemeriksaan oleh penyidik, mahasiswa Universitas Pattimura itu lalu dinaikkan statusnya sebagai tersangka.

"Benar. Yang bersangkutan telah ditangkap dan saat ini telah resmi ditahan," katanya dikutip dari Kompas.com.

"Saat ini sudah ditetapkan sebagai tersangka. Nanti kalau soal teknisnya silahkan ke Kasat Reskrim saja," tambahnya.

Baca juga: Mahasiswa Berdemo: Ironis Saat Rakyat Dibatasi TKA China Bebas Masuk Indonesia?

Kepala Sub Bagian Humas Polresta Pulau Ambon dan Pulau-Pulau Lease, Ipda Isack Leatemia mengatakan, dalam postingan yang dilakukan tersangka dianggap telah menyebarkan ujaran kebencian.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved