Korupsi Proyek KTP Elektronik

Kunci Kemenangan Proyek E-KTP Adalah Irman, Setya Novanto dan Adik Gamawan Fauzi

Saat diperiksa sebagai terdakwa dalam kasus tersebut, Andi Agustinus mengungkapkan tiga orang yang menjadi kunci pengendalian proyek E-KTP

Kunci Kemenangan Proyek E-KTP Adalah Irman, Setya Novanto dan Adik Gamawan Fauzi
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Ketua DPR yang juga tersangka kasus korupsi e-ktp Setya Novanto menggunakan rompi oranye tiba di gedung KPK, Jakarta, Minggu (19/11/2017) malam. Setya Novanto resmi ditetapkan menjadi tersangka terkait kasus korupsi KTP Elektronik. 

TRIBUNBATAM.id, JAKARTA - Keterlibatan Setya Novanto dalam pusaran korupsi proyek E-KTP kembali terkuak.

Saat diperiksa sebagai terdakwa dalam kasus tersebut, Andi Agustinus mengungkapkan tiga orang yang menjadi kunci pengendalian proyek E-KTP dalam tiga tahun anggaran, yakni 2011-2013.

Pengusaha ini menyebutkan bahwa ada tiga orang yang menjadi kunci proyek tersebut.

Pertama adalah Irman, mantan Direktur Jenderal Kependudukan Kementerian Dalam Negeri.

Orang kedua adalah Azmin Aulia, adik Menteri Dalam Negeri 2009-2014 Gamawan Fauzi.

Ketiga, Setya Novanto yang saat itu menjabat sebagai ketua fraksi Partai Golkar DPR membantu menggolkan anggaran di DPR RI.

Baca: TERUNGKAP! Hampir Rp 100 Miliar Uang Suap Proyek E-KTP dari Andi Narogong Mengalir ke DPR

Baca: Setya Novanto Keluar dari RSCM Pakai Kursi Roda, Tiba di KPK Sudah Pakai Rompi Oranye

Setya Novanto sendiri sudah ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan KPK, setelah penetapan tersangka sebelumnya dimentahkan dalam gugatan praperadilan.

 "Jadi kemenangan e-KTP kuncinya ada di Pak Irman, pejabat Depdagri, dan pada Azmin Aulia. Saya melihat demikian. Kalau Pak Novanto membantu anggaran," kata Andi Narogong di Pengadilan Negeri Tindak Pidan Korupsi, Jakarta, Kamis (30/11/2017).

Halaman
12
Editor: Alfian Zainal
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help