Antisipasi Penipuan Berkedok Umrah, Pemerintah Wajibkan 4 Hal Penting Ini Bagi Agen & Calon Jemaah

Menyikapi banyaknya praktik penipuan atas warga yang ingin berangkat ke Tanah Suci via biro travel, kini bisnis umrah berada di tangan pemerintah.

Antisipasi Penipuan Berkedok Umrah, Pemerintah Wajibkan 4 Hal Penting Ini Bagi Agen & Calon Jemaah
Tribun Batam/Candra P. Pusponegoro
Umat muslim sedang berdoa di depan Kabah di Kota Makkah al Mukaramah, Arab Saudi, (7/6/2012) lalu. Sepanjang waktu, tempat ini selalu dibanjiri umat Islam dari seluruh dunia untuk mereka yang akan menunaikan ibadah umrah dan haji. 

TRIBUNBATAM.id, JAKARTA- Menyikapi banyaknya praktik penipuan atas warga yang ingin berangkat ke Tanah Suci via biro travel, kini bisnis umrah berada di tangan pemerintah.

Lewat Peraturan Menteri Agama Nomor 8/2018 tentang Penyelengaraan Perjalanan Ibadah Umrah, Kementerian Agama (Kemnag) akan memperketat bisnis biro umrah.

Aturan yang diundangkan pada 13 Maret 2018 itu, misalnya, mewajibkan semua Penyelenggara Perjalanan Ibadan Umroh (PPIU) menjalani harus memenuhi syarat berikut ini:

1. Akreditasi

Proses tersebut akan dilakukan oleh lembaga yang ditunjuk pemerintah.

Sertifikat akreditasi pun hanya berlaku tiga tahun. Setelah tiga tahun, biro umrah wajib mengikuti proses akreditasi lagi.

Akreditasi ini akan menjadi sarana menilai kelayakan dan kualitas biro umrah.

Baca: Moge Tersangka Penipu Jemaah Umrah Disita. Harganya Pasti Bikin Bilang Wow

Baca: Lagi, Penipuan Jemaah Umrah. Gaya Hidup Mewah Bos Abu Tours Seperti Bos First Travel

Jika mendapat nilai akreditasi D, Kemnag akan mencabut izin operasional biro umrah.

Halaman
123
Editor: Sri Murni
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help