Tentara Wanita Israel Ini Bantah Telah Menembak Razan Najjar. Dia Mengaku Bukan Sniper

Berdasar aturan perang Internasional dari Konvensi Jenewa, paramedis dilarang ditembak

Tentara Wanita Israel Ini Bantah Telah Menembak Razan Najjar. Dia Mengaku Bukan Sniper
istimewa via grid.id
Rebecca, wanita tentara Israel yang dituding sebagai penembak Razan Najjar 

TRIBUNBATAM.ID - Kematian Razan al Najjar yang diduga sengaja dijadikan target oleh sniper Israel menuai banyak protes.

Pasalnya, berdasar aturan perang Internasional dari Konvensi Jenewa, paramedis dilarang ditembaki.

Tenaga medis (suster atau dokter) tanpa senjata dan tidak terlindung rompi anti peluru harus dilindungi, dan menembak mati mereka berarti melakukan kejahatan perang.

Banyak pendukung kemerdekaan Palestina yang meradang dan menuntut hukuman setimpal bagi tentara Israel yang telah menembak Razan.

Baca: Duka Mendalam Ibunda Razan Najjar yang Gugur Ditembak Israel. Dia Berdiri dan Tersenyum Kepadaku

Baca: Pesan Razan Sebelum Gugur Ditembak Tentara Israel: Di Sini Tiap Hari Ada yang Mati Syahid

Minggu (3/6/2018), beredar foto seorang tentara wanita Israel disandingkan dengan foto Razan al Najjar di media sosial.

Foto tersebut dilengkapi dengan keterangan bahwa Rebecca (nama tentara Israel itu) telah menembak mati Razan.

Sontak saja foto itu meluas bahkan hingga ke media sosial Indonesia.

Banyak komentar negatif ditemukan dalam tiap unggahan foto Rebecca. 

Tapi benarkah itu fakta sesungguhnya? Ternyata, kabar tersebut palsu alias hoax semata.

Situs Times of Israel menghubungi langsung Rebecca untuk meminta keterangan darinya.

Halaman
12
Editor: dwie sudarlan
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved