Resmi Tawarkan SBR Seri SB005, Pemerintah Tetapkan Kuota Maksimal Rp 5 Triliun

Pemberian batas kuota nasional ini dilakukan sebagai langkah antisipasi pemerintah atas penerbitan SBN ritel yang mencapai 10 kali sepanjang 2019.

Resmi Tawarkan SBR Seri SB005, Pemerintah Tetapkan Kuota Maksimal Rp 5 Triliun
KONTAN
Ilustrasi 

TRIBUNBATAM.id, JAKARTA - Pemerintah resmi membuka masa penawaran Saving Bond Ritel seri SBR005 pada Kamis (10/1/2019).

Untuk penawaran kali ini, pemerintah menetapkan kuota nasional maksimal sebesar Rp 5 triliun.

Direktur Surat Utang Negara Ditjen Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kemkeu Loto Srinaita Ginting menyampaikan, sebenarnya pemerintah telah menerima masukan dari para mitra distribusi agar ditetapkan target indikatif penjualan SBR005 sebesar Rp 2 triliun.

Namun, untuk mengantisipasi permintaan yang berlebih dari investor, maka ditetapkan target maksimal mencapai Rp 5 triliun.

Ia melanjutkan, pemerintah menerapkan ketentuan bilamana kuota nasional SBR005 sebesar Rp 5 triliun tercapai, maka secara otomatis investor tidak bisa lagi memesan instrumen ini walau masa penawarannya masih berlangsung hingga 24 Januari mendatang.

Baca: Dipicu Rasa Cemburu, Suami Bunuh Istri Lalu Mencoba Bunuh Diri Tapi Gagal. Begini Kronologisnya

Baca: Inilah Detik-detik Helikopter Selamatkan Peman Ski di Lereng Curam Pegunungan Alpen

Baca: Trauma Lihat Ruang Tahanan, Baiq Nuril Menangis Saat Jalani Sidang PK

Baca: LOWONGAN KERJA BUMN - Tersedia 31 Posisi Kosong, PT Antam Buka Lowongan Kerja hingga 12 Januari

Baca: LOWONGAN KERJA - Prioritaskan Hononer, BKN Bakal Rekrut Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja

Pemberian batas kuota nasional ini dilakukan sebagai langkah antisipasi pemerintah atas penerbitan Surat Berharga Negara (SBN) ritel yang mencapai 10 kali sepanjang tahun 2019.

Sedangkan target penerbitan SBN yang tanpa melalui lelang di tahun ini dibatasi sekitar 9%--10% atau Rp 80 triliun dari total penerbitan SBN bruto.

"Jumlah penerbitan untuk SBN yang bisa diperdagangkan pasti akan lebih besar. Makanya kami sebar kuotanya masing-masing instrumen SBN ritel agar target secara keseluruhan bisa tercapai," kata Loto ketika ditemui Kontan.co.id, Kamis (10/1/2019).

Ia pun bilang pembatasan kuota ini dilakukan untuk mengedukasi investor ritel supaya bisa memanfaatkan waktu secepat mungkin dalam memesan SBR005 sebelum kuota nasionalnya terpenuhi.

Terlepas dari itu, pemerintah tetap akan mengevaluasi kebijakan pembatasan kuota nasional begitu masa penawaran SBR005 usai.

"Kami akan pertimbangkan lagi apakah ke depan kuota nasionalnya bisa ditambah atau tidak kalau sudah terpenuhi.

Pastinya, kebijakan ini tidak akan mengubah komponen SBN ritel lainnya seperti nilai kupon dan waktu jatuh tempo," ungkap Loto.

Sebagai informasi, SBR005 memiliki tingkat kupon minimal sebesar 8,15% dengan spread tetap sebesar 215 bps.

Kupon ini bersifat floating with the floor atau dapat berubah mengikuti pergerakan tingkat suku bunga acuan Bank Indonesia, namun tidak akan berkurang dari nilai kupon minimal. (kontan)

Editor: Tri Indaryani
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved