SBY Perintahkan Demokrat Tarik Kader Dari BPN Prabowo-Sandi, Isu Pecah Kongsi Mulai Mencuat

Demokrat tarik kader dari Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo - Sani. Akibatnya, Isu pecah kongsi mulai mencuat di kubu pasangan nomor urut 02,

SBY Perintahkan Demokrat Tarik Kader Dari BPN Prabowo-Sandi, Isu Pecah Kongsi Mulai Mencuat
TRIBUN TIMUR
Demokrat Tarik Kader dari BPN, PKS Percaya Quick Count, Benarkah Kubu Prabowo Kini Pecah Kongsi? 

TRIBUNBATAM.id - Demokrat tarik kader dari Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo - Sani.

Akibatnya, Isu pecah kongsi mulai mencuat di kubu pasangan nomor urut 02, Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Isu tersebut mulai tampak pascasejumlah lembaga survei menyatakan pasangan nomor urut 01 Joko Widodo-Maruf Amin sebagai pemenang Pemilihan Presiden atau Pilpres 2019.

Indikasi munculnya isu tersebut usai Ketua Umum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono menginstruksikan kader dan pejabat partai meninggalkan Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Sandi.

Selain itu, salah satu partai koalisi lainnya, Partai Keadilan Sejahtera atau PKS mengaku percaya terhadap hasil quick count.

Viral di Medsos, Foto Kwitansi Ibu-ibu Taruhan Mobil Honda CRV Prestige di Pilpres 2019

Kesal Caleg Gagal Ungkit-ungkit Sumbangan, Warga Ramai-ramai Bakar Semua Pemberian

FITUR Baru WhatsApp Blokir Screenshoot, Begini Cara Agar Pesan WhatsApp Tak Bisa Discreenshoot

Fakhri Husaini Cari 30 Pemain Timnas U19 Sambut Piala AFF 2019. Empat Pemain Muda Persib Dipanggil

Tentu hal tersebut berbeda dengan sikap Prabowo Subianto yang menolak hasil quick count tersebut.

Hal itu dijelaskan oleh Pengamat Poltik dari UIN Syarif Hidayatullah, Adi Prayitno, dalam wawancara dengan Tribun di Jakarta, Jumat (19/4/2019).

Adi Prayitno mengatakan, sudah tidak ada lagi gunanya bagi Demokrat, terutama untuk terus bersama dengan Koalisi Adil Makmur.

"Saya melihat Demokrat ini kan menjunjung tinggi politik santun ya. Dengan adanya surat dari Pak SBY itu sebenarnya sudah menunjukkan bahwa mereka sudah tidak sepakat," ujar Adi Prayitno.

Menurutnya, Demokrat sedari awal tidak total alias setengah hati dalam memberikan dukungan kepada pasangan capres-cawapres bernomor urut 02 tersebut.

Sehingga, sangat memungkinkan bagi mereka, berposisi sebagai partai netral seperti pada 2014 lalu.

"Kemarin itu, kalau tidak terganjal aturan, Demokrat pasti akan netral. Tapi undang-undang mengharuskan untuk mengusung dan mendukung pasangan capres dan cawapres," tuturnya.

Kondisi Terbaru Sandiaga Uno Setelah Sakit, Kelelahan Selama 8 Bulan Kampanye Tanpa Istirahat

UPDATE! Hasil Real Count KPU Pilpres 2019, Pukul 12.30 WIB. Pergerakan Suara Masih Lambat

REAL COUNT KPU 2019 Sabtu (20/4) Jam 12.30 WIB, Data Masuk 4,63%: Jokowi 54,89%, Prabowo 45,11%

KPU Akui Salah Input Data Karena Operator Kelelahan: Silahkan Pantau Tapi Jangan Tuding KPU Curang!

Halaman
1234
Editor: Eko Setiawan
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved