Tewas Setelah Minum Kopi

Jessica dan Pengacara Sama-sama Bikin Duplik Sendiri. Hari Ini Dibacakan di Sidang

Agenda sidang ke-31 ini mendengarkan duplik dari tim penasihat hukum terdakwa Jessica Kumala Wongso

Jessica dan Pengacara Sama-sama Bikin Duplik Sendiri. Hari Ini Dibacakan di Sidang
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Terdakwa Jessica Kumala Wongso tampil berbeda dengan memakai kacamata saat mengikuti sidang lanjutan di PN Jakarta Pusat, Senin (26/9/2016). Pada sidang pembunuhan Wayan Mirna Salihin kali ini mendengarkan kesaksian dari ahli pidana UII Yogyakarta, Mudzakir. 

BATAM.TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Majelis hakim menggelar sidang kasus pembunuhan Wayan Mirna Salihin di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Pusat, Kamis (20/10/2016).

Agenda sidang ke-31 ini mendengarkan duplik dari tim penasihat hukum terdakwa Jessica Kumala Wongso.

"Jessica bikin duplik sendiri. Kami juga bikin duplik sendiri," ujar Ketua tim penasihat hukum terdakwa Jessica, Otto Hasibuan, kepada wartawan, Kamis (20/10/2016).

Mantan Ketua Perhimpunan Advokat Indonesia (Peradi) itu menilai belum ada alat bukti kuat yang menunjukkan Jessica sebagai pembunuh Mirna.

Di saat sidang beragenda pembacaan replik pada Senin kemarin, kata dia, JPU menyerah terhadap analisa yuridis.
Ini terbukti dari tak ada tanggapan terhadap nota pembelaan dari tim penasihat hukum.

"Kemudian dia menyerah dan tak menanggapi mengenai keahlian patologi yang membuktikan di dalam korban itu tak ada sianida.

Dia menyerah dan tak bisa membuktikan bagaimana ahli CCTV tersebut, ahli flashdisknya ya," kata dia.

Melalui duplik itu, tim penasihat hukum akan menjelaskan tak ada sianida di tubuh Mirna.

Kemudian, tak ada CCTV asli sehingga rekaman video di Cafe Olivier Grand Indonesia, Rabu (6/1/2016) itu tak dapat diterima sebagai alat bukti.

"Kalau umpamanya di dalam tubuh ternyata negatif, tak ada sianida, tentu tak bisa disimpulkan ada kematian karena pembunuhan.

Tentu artinya kalau ternyata tak dilakukan autopsi ya tak mungkin bisa disebabkan kematian, jadi kami akan tetap fokus di sana," tambahnya. (Glery Lazuardi)

Editor: nandrson
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved