Wanita Ini Heran Petugas Lapas Bawa Tahanan ke Penginapan Tanpa Diborgol

Mulyati mengatakan, sebelum tertangkap atas kepemilikan sabu-sabu, Samsul sering menginap di tempat penginapannya

Wanita Ini Heran Petugas Lapas Bawa Tahanan ke Penginapan Tanpa Diborgol
kompas.com/sukoco
Lapas kelas II B Nunukan. Salah satu tahanan lapas Nunukan kabur sebulan lalu. Kaburnya tahanan kasus narkoba tersebut diduga adanya keterlibatan petugas lapas. 

BATAM.TRIBUNNEWS.COM, NUNUKAN - Mulyati, pemilik penginapan tempat kaburnya tahanan lapas Nunukan atas kasus kepemilikan sabu-sabu, Samsul Bins Ismail (30), mengaku sempat diancam petugas lapas saat mengetahui tahanan yang menginap kabur.

Mulyati mengatakan, sebelum tertangkap atas kepemilikan sabu-sabu, Samsul sering menginap di tempat penginapannya.

Dia mengaku heran ketika petugas lapas membawa Samsul menginap tanpa diborgol.

"Malam tanggal 31 (Desember 2016), pas besoknya tahun baru Samsul diantar ke sini dengan Avanza putih oleh petugas penjara. Petugasnya memakai pakaian preman,” ujarnya, Senin (30/01/2017).

Mulyati menambahkan, Samsul menginap pada pukul 02.00 Wita hingga diketahui kabur saat akan dijemput petugas lapas pukul 0400 Wita.

Samsul diduga kabur dengan melompoti tembok di belakang penginapan.

Mengetahui tahanan di bawah pengawasnnya kabur, salah satu petugas lapas sempat mengancam Mulyati.

“Mereka ancam saya kalau tidak mengaku akan mereka bawa ke polisi. Saya bilang saya siap, Pak.

Tapi saya juga mau bicara, itu tahanan kenapa tidak diborgol dibawa keluar penjara,” katanya.

Sebelumnya, pihak Kepolisian Resor Nunukan yang memeriksa 3 petugas Lapas Nunukan terkait kaburnya Samsul saat napi itu mengunjungi saudaranya yang sakit.

Halaman
12
Editor: nandrson
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved