Sebelum Ditangkap, Zumi Zola Ternyata Pernah Diingatkan Akan Ada OTT KPK

Gubernur Jambi, Zumi Zola pernah dihubungi oleh pegawai bidang pencegahan KPK Oktober 2016.

Sebelum Ditangkap, Zumi Zola Ternyata Pernah Diingatkan Akan Ada OTT KPK
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Gubernur Jambi Zumi Zola 

TRIBUNBATAM.id, JAKARTA - Gubernur Jambi, Zumi Zola pernah dihubungi oleh pegawai bidang pencegahan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada Oktober 2016.

Saat itu, Zumi diingatkan bahwa bidang penindakan KPK akan melakukan operasi tangkap tangan jika terjadi lagi suap menyuap antara eksekutif dan legislatif.

Setelah itu, Zumi menghubungi Ketua DPRD Provinsi Jambi Cornelis Buston dan menyampaikan peringatan yang disampaikan pegawai KPK.

Hal itu dikatakan Cornelis saat bersaksi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Kamis (20/9/2018).

Dia bersaksi untuk terdakwa Zumi Zola.

Baca: Ketahuan Pacaran, Seorang Gadis Dipaksa Orangtuanya Jalani Tes Keperawanan

Baca: Kementerian Luar Negeri Butuh 125 CPNS Baru. Cek Syarat & Jurusan yang Dibutuhkan

Baca: UPDATE CPNS 2018 - Istana Kepresidenan Rekrut CPNS 2018. Siapkan 116 Formasi, Ini Rinciannya!

"Oktober 2016 Pak Gubernur telepon, 'Pak Ketua, saya ditelepon anggota KPK yang mampir kemarin'.

Pak Gubernur sampaikan bahwa akan ada OTT di DPRD Provinsi, Pak Gubernur kaget, saya juga kaget," kata Cornelis.

Menurut Cornelis, saat itu Zumi menyampaikan kepadanya bahwa Zumi khawatir OTT benar-benar terjadi.

Saat itu, menurut Cornelis, dia dan Zumi sudah sepakat tidak akan menuruti permintaan anggota DPRD mengenai uang suap, atau "ketok palu".

Tak lama setelah itu, menurut Cornelis, dia dipanggil oleh seluruh ketua fraksi di DPRD.

Halaman
12
Editor: Tri Indaryani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved