Harga Beras Disebut Bakal Naik Akhir Tahun Mendatang, Ini Penjelasan Bulog

Bulog melihat ada tren kenaikan harga beras jelang akhir tahun akibat panen yang sudah berkurang.

Harga Beras Disebut Bakal Naik Akhir Tahun Mendatang, Ini Penjelasan Bulog
KOMPAS/PRIYOMBODO
ilustrasi. Beras Bulog 

TRIBUNBATAM.id, JAKARTA - Pemerintah yakin, stok beras hingga akhir tahun ini berlimpah. Malah, diperkirakan akan ada surplus produksi beras 2,85 juta ton di akhir tahun ini. 

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengungkapkan, data tersebut diperoleh setelah Senin (22/10) bertemu dengan Badan Pusat Statistik (BPS) dan Wakil Presiden Jusuf Kalla.

Dia bilang, BPS menghitung akan ada total produksi beras nasional sepanjang tahun ini mencapai 32,4 juta ton.

"Itu sudah dihitung mulai dari beras dipanen, kemudian jadi GKP (gabah kering panen), lalu jadi GKG (gabah kering giling) hilang dan susutnya sudah dihitung dan dikonversi, dapatnya produksi kita segitu," kata Darmin saat ditemui di Kantor Kemenko Perekonomian, Senin (22/10/2018).

Baca: INFO CPNS 2018 - Lolos Seleksi Administrasi? Simak 3 Langkah Cara Mencetak Kartu Ujian CPNS 2018

Baca: Tulisan Ahok Ungkap Polemik Uang Bau Antara Pemprov DKI Jakarta Vs Pemkot Bekasi

Baca: INFO CUACA HARI INI - Cuaca Wilayah Kepri Selasa (23/10) Berawan dan Berpotensi Hujan

Baca: CATAT! 6 Aturan Baru Masuk Perguruan Tinggi Negeri Tahun 2019! Ikut Test Dulu Baru Daftar

Di sisi lain, Darmin menyebut, konsumsi beras nasional sepanjang tahun ini dihitung mencapai 29,6 juta ton. Dengan begitu, surplus produksi beras tahun ini hanya mencapai 2,85 juta ton.

Sementara, Kementerian Pertanian (Kementan) sebelumnya menyatakan prediksi surplus produksi beras sebesar 13,03 juta ton. Perkiraan surplus tersebut dihitung dari target produksi beras 2018 sebesar 80 juta ton atau 46,5 juta ton setara beras, sementara perkiraan total konsumsi beras nasional hanya 33,47 juta ton.

"Kelebihan produksi sebesar itu, tadinya bisa 20 juta ton lebihnya. Tapi jumlah petani kita ada 4,5 juta keluarga. Mereka pasti menyimpan 5 atau 10 kilo sehingga suplai di pasar tersendat," kata Darmin.

Tak heran, Darmin menambahkan, sejak awal tahun stok beras di Bulog terbilang sangat rendah. "Bahkan waktu Maret kita mengimpor, stok Bulog cuma 500.000 ton, tidak pernah kejadian itu," tambah Darmin.

Adapun, Darmin enggan mengomentari kebutuhan impor beras di tahun depan dengan kondisi data produksi terbaru saat ini.

"Di Bulog sekarang ada beras 2,4 juta ton, impornya 1,8 juta tambah 600.000 dari dalam negeri. BPS tiap bulan akan menghasilkan data jadi tunggu saja jangan buru-buru menyimpulkan apa-apa," pungkasnya.

Halaman
12
Editor: Tri Indaryani
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved